Pholiota flammans, Flaming Scalycap Mushroom

Filum: Basidiomycota - Kelas: Agaricomycetes - Ordo: Agaricales - Famili: Strophariaceae

Distribusi - Sejarah Taksonomi - Etimologi - Identifikasi - Catatan Kuliner - Sumber Referensi

Pholiota flammans - Flaming Scalycap

Cukup langka dan tentunya merupakan penemuan istimewa, Flaming Scalycap harus dihitung sebagai salah satu mahakarya Alam. Seluruh tubuhnya berwarna oranye monokrom, dan dengan tutup dan batang bawahnya tertutup sisik berbulu halus yang terbalik, warnanya sama lusuh seperti Pholiota squarrosa yang tumbuh di pangkal pohon hidup; namun, Flaming Scalycap hanya ditemukan di kayu mati, dan hampir selalu tunggul pohon jarum yang membusuk. Hanya tumbuh sesekali di jumbai, jamur hutan yang luar biasa ini lebih sering berbuah sendiri-sendiri.

Pholiota flammans, Inggris

Distribusi

Jarang tetapi jauh dari spesies langka di Inggris dan Irlandia, Flammans Pholiota juga ditemukan di daratan Eropa utara dan tengah serta di Asia dan sebagian Amerika Utara.

Sejarah taksonomi

Jamur cantik ini dideskripsikan secara ilmiah pada tahun 1783 oleh ahli mikologi Jerman August Johann Georg Karl Batsch (1761 - 1802), yang menamakannya Agaricus flammans. (Pada hari-hari awal taksonomi jamur, sebagian besar jamur insang ditempatkan dalam genus Agaricus , yang kemudian dipecah menjadi banyak genera lain yang kita gunakan saat ini.) Ahli mikologi Jerman terkenal, Paul Kummer, untuk memindahkan spesies ini ke Genus Pholiota pada tahun 1871, mengganti namanya menjadi Pholiota flammans .

Sinonim dari Pholiota flammans termasuk Agaricus flammans Batsch, dan Dryophila flammans (Batsch) Quél.

Etimologi

Nama generik Pholiota berarti bersisik, dan julukan spesifik flammans berarti menyala - sekarang apakah Anda pernah menebaknya?

Panduan identifikasi

Pholiota flammans - insang dan batang

Topi

3 sampai 7cm; kuning keemasan cerah saat muda, kuning jingga tua dengan sisik berbulu halus terbalik menutupi seluruh permukaan topi; berlendir di bawah sisik; cembung, menjadi cembung tetapi tidak merata seluruhnya.

Insang

Adnate; bercahaya oranye-kuning.

Batang

Tinggi 4 sampai 8cm dan diameter 0,8 sampai 1,5cm; jeruk; halus di atas zona cincin; tercakup dalam sisik berserat di bawah.

Spora

Ellipsoidal sampai lonjong, halus, 4-5 x 2-3µm; dengan pori kuman yang berbeda ..

Cetak spora

Coklat berkarat.

Bau / rasa

Bau tidak khas; rasanya sangat pahit.

Peran Habitat & Ekologis

Paling sering pada tunggul konifer yang membusuk, batang tumbang dan akar mati, tetapi juga kadang-kadang pada kayu mati dari pohon berdaun lebar, terutama birch, Betula spp., Dan Beech, Fagus sylvatica .

Musim

Juni hingga November di Inggris dan Irlandia.

Spesies serupa

Pholiota squarrosa memiliki sisik yang jauh lebih besar dan lebih gelap pada tutupnya, dan paling sering tumbuh di area yang rusak pada batang bawah pohon hidup.

Catatan Kuliner

Meskipun penampilan menarik mereka, ini dan lainnya scalycaps ( Pholiota spesies) pasti tidak jamur, meskipun di masa lalu beberapa anggota genus ini dianggap begitu.

Sumber Referensi

Terpesona oleh Fungi , Pat O'Reilly 2016.

British Mycological Society (2010). Nama Bahasa Inggris untuk Fungi

Funga Nordica , Henning Knudsen dan Jan Vesterholt, 2008.

Kamus Jamur ; Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers; CABI, 2008

Sejarah taksonomi dan informasi sinonim pada halaman-halaman ini diambil dari banyak sumber, tetapi khususnya dari Daftar Periksa Fungi GB dari British Mycological Society dan (untuk basidiomycetes) pada Daftar Periksa Kew tentang Basidiomycota Inggris & Irlandia.

Ucapan Terima Kasih

Halaman ini memuat gambar-gambar yang dikontribusikan oleh Jane Davies dan Richard Haynes.