Hygrocybe conica, jamur Blackening Waxcap

Filum: Basidiomycota - Kelas: Agaricomycetes - Ordo: Agaricales - Famili: Hygrophoraceae

Distribusi - Sejarah Taksonomi - Etimologi - Identifikasi - Catatan Kuliner - Sumber Referensi

Hygrocybe conica - Menghitamkan Waxcap

Umumnya dikenal sebagai Blackening Waxcap, jamur padang rumput yang sangat bervariasi ini adalah salah satu dari beberapa spesies yang tutupnya menjadi hitam seiring bertambahnya usia; namun, dapat dengan mudah dibedakan dari waxcaps serupa lainnya dengan tubuh buahnya yang tahan lama yang, setelah matang, berubah menjadi hitam pekat di seluruh dan kemudian dapat tetap berdiri selama beberapa minggu.

Hygrocybe conica terkadang muncul dalam garis di sepanjang tepi jalan, terutama di lereng bukit atau di mana rerumputan teduh, lembab dan berlumut.

Hygrocybe conica - Menghitamkan Waxcap

Meskipun indah tak terbantahkan jika dilihat di bawah sinar matahari yang cerah, jamur waxcap berbentuk kerucut ini terlihat sama bagusnya dalam cuaca basah, ketika mereka menonjol dengan berani dengan latar belakang hijau dari habitat padang rumput mereka.

Waxcaps yang menghitam bisa berwarna merah, oranye, kuning atau, tentu saja, hitam legam. Terkadang Anda akan melihat semua warna ini dalam satu kelompok dan terkadang dalam satu topi. Bentuk tutupnya juga berbeda-beda: beberapa tetap keras kepala dan berbentuk kerucut sementara yang lain secara bertahap terbuka, kadang-kadang menjadi hampir rata tetapi selalu mempertahankan setidaknya sedikit umbo tengah. Untungnya di Inggris dan Irlandia kami mendapatkan banyak latihan dalam mengenali Blackening Waxcaps dalam berbagai bentuk dan warnanya, karena di samping Ivory Waxcap Hygrocybe virginea mereka adalah waxcap yang paling umum ditemukan di Eropa utara.

Distribusi

Waxcaps yang menghitam terus melepaskan spora bahkan ketika telah menghitam seluruhnya

Berlokalisasi di Inggris dan Irlandia karena sebagian besar habitat padang rumput sedang 'diperbaiki' sehingga terlalu kaya nutrisi untuk mendukung waxcaps; namun, di mana mereka muncul Blackening Waxcaps sering melimpah dan terlihat dalam kelompok besar. Taman yang belum diperbaiki, pinggiran lapangan golf, tanggul waduk sumber daya air dan danau berperahu buatan, dan halaman gereja pedesaan sering dihiasi dengan Toadstools 'Tellytubby' ini.

Sejarah taksonomi

Dideskripsikan secara ilmiah pada tahun 1762 oleh perintis ahli mikologi Jerman, Jacob Christian Schaeffer, yang memberinya nama Agaricus conicus (pada saat sebagian besar jamur insang awalnya dimasukkan ke dalam genus Agaricus ), Blackening Waxcap dipindahkan ke genus Hygrocybe oleh orang Jerman lainnya. raksasa mikologi, Paul Kummer, pada tahun 1871, ketika memperoleh nama ilmiah Hygrocybe conica yang diterima saat ini .

Hygrocybe conica adalah spesies tipe dari genus Hygrocybe . Nama grup Hygrocybe pertama kali diterbitkan pada tahun 1821 oleh ahli mikologi besar Swedia Elias Magnus Fries sebagai sub-bagian dari genus besar Agaricus . Baru pada tahun 1871 Hygrocybe memperoleh status genus, peringkat yang diangkat oleh ahli mikologi Jerman Paul Kummer.

Hygrocybe conica - Blackening Waxcap, bentuk kuning

Waxcap ini juga dijelaskan dan dinamai oleh banyak ahli mikologi perintis, sehingga memiliki banyak sinonim. Diantaranya adalah Agaricus tristis Pers. Hygrophorus conicus (Schaeff.) Fr., Hygrophorus tristis (Pers.) Bres., Hygrocybe tristis (Pers.) FH Møller, Hygrophorus olivaceoniger PD Orton, Hygrocybe olivaceonigra (PD Orton) MM Moser, Hygrocybe conica var . olivaceonigra (PD Orton) Arnolds, dan Hygrocybe cinereifolia Courtec. & Priou.

Etimologi

Genus Hygrocybe dinamai demikian karena jamur dalam kelompok ini selalu sangat lembab. Hygrocybe berarti 'kepala berair'.

Topi Penyihir adalah nama yang kadang-kadang diterapkan pada kelompok jamur penutup lilin yang memiliki tutup berbentuk kerucut tajam, dan tidak mengherankan julukan khusus conica berarti kerucut.

Panduan identifikasi

Contoh muda dari Hygrocybe conica - Blackening Waxcap

Keindahan carmine dari waxcaps kecil ini hanya sementara, karena mereka segera berubah menjadi hitam di seluruh, biasanya dari tengah tutupnya. Jika Anda menyentuh tutupnya, insang atau batangnya segera berubah menjadi hitam, sehingga spesimen yang dikumpulkan untuk dipelajari nanti akan segera terlihat sangat berbeda dari jamur cantik yang ditemukan di lapangan.

Waxcaps yang menghitam dapat muncul dengan sangat cepat setelah hujan di akhir musim panas dan musim gugur, tetapi setelah matang mereka tetap berdiri kadang-kadang selama lebih dari dua minggu.

Tutup penghitam dari Hygrocybe conica - Menghitamkan Lilin

Topi

Diameter 4 sampai 7cm; bervariasi dari oranye terang awal hingga oranye-merah, seringkali lebih pucat di tepinya. Permukaannya berminyak dalam cuaca lembab tetapi dalam cuaca kering menjadi kering dan halus.

Tutup kerucut jarang terbuka penuh dan segera berubah menjadi hitam - pada awalnya bercak tetapi akhirnya menjadi hitam seluruhnya.

Bahkan ketika menghitam, tutup jamur ini tetap cukup berkilau. Permukaannya sangat licin saat cuaca basah.

Insang Hygrocybe conica - Waxcap Menghitam

Insang

Insang mula-mula berwarna kuning lemon pucat, menjadi lebih oranye dan kemudian menghitam karena sisa jamur berubah warna. Basidia 2-, 3- atau 4-spored.

Batang

Silinder, diameter 5 hingga 10 mm x tinggi 4 hingga 10 cm; tidak ada cincin; awalnya kuning dengan semburat merah tua di dekat tutupnya tetapi tetap jauh lebih pucat di pangkalan; penuh, bukan kosong; daging awalnya putih tetapi dengan cepat berubah menjadi hitam saat dipotong. Saat tubuh buah matang, seluruh batang menghitam, biasanya dari atas ke bawah.

Basidium berspora dua dari Hygrocybe conica, Blackening Waxcap

Basidia

Beberapa tubuh buah memiliki basidia dengan empat spora, dengan penjepit; yang lain memiliki basidia dengan dua spora (lihat kiri) tanpa klem.

Spora dari Hygrocybe conica, Blackening Waxcap

Spora dari tubuh buah dengan basidia yang didominasi 4 spora

Ellipsoidal, halus, 8,5-10 x 6-7µm; inamyloid.

Spora (kiri) dari tubuh buah dengan basidia yang didominasi 2 spora

Ellipsoidal menjadi lonjong, halus, 9-11,5 x 5,5-7,5µm; inamyloid.

Tampilkan gambar yang lebih besar

Spora dari Hygrocybe conica , Blackening Waxcap

spora X

Cetak spora

Putih.

Bau / rasa

Tidak berbeda.

Peran Habitat & Ekologis

Di pinggir jalan, di halaman gereja dan di padang rumput dan area lain dari padang rumput yang dipotong atau dipangkas dimana pupuk buatan tidak disebarkan.

Waxcaps telah lama dianggap sebagai saprobik pada akar mati rumput dan tanaman padang rumput lainnya, tetapi sekarang dianggap mungkin bahwa ada semacam hubungan timbal balik antara waxcaps dan lumut.

Musim

Juli hingga November di Inggris dan Irlandia.

Spesies serupa

Hygrocybe punicea mirip secara umum, tetapi spesies ini tidak menghitam.

Hygrocybe conicoides, Dune Waxcap, memiliki insang kuning-oranye dan menghitam jauh lebih lambat dan jarang di seluruh bagian.

Hygrocybe conica di tepi Sungai Teme

Catatan Kuliner

The Blackening Waxcap adalah salah satu spesies Hygrocybe yang paling umum terlihat di Inggris dan Irlandia, dan cukup umum juga pada skala Eropa. (Gambar di sebelah kanan menunjukkan Blackening Waxcaps di sepanjang tepi Sungai Teme dekat Knighton, di perbatasan Wales dan Inggris, di mana mereka muncul dalam jumlah ratusan di tahun-tahun waxcap yang bagus.) Akan ada sedikit kekhawatiran jika orang mengumpulkan padang rumput ini jamur daripada beberapa Hygrocybe yang lebih langkajenis; Namun, meskipun berbagai pemandu lapangan mengatakan bahwa jamur itu dapat dimakan, setidaknya ada satu laporan (dari Cina) tentang keracunan jamur yang dikaitkan dengan spesies ini. Fakta bahwa waxcap yang tidak penting ini berlendir dan cepat berubah menjadi hitam ketika ditangani mungkin cukup untuk mencegah semua kecuali fungiphage yang paling fanatik (atau kelaparan) untuk membuat makanan dari Blackening Waxcaps.

Sumber Referensi

Terpesona oleh Fungi , Pat O'Reilly 2016.

Jamur Eropa Utara, Volume 1 - Genus Hygrocybe , David Boertmann, 2010.

Nama Inggris British Mycological Society untuk Fungi

Kamus Jamur ; Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers; CABI, 2008

Sejarah taksonomi dan informasi sinonim pada halaman-halaman ini diambil dari banyak sumber, tetapi khususnya dari Daftar Periksa Fungi GB dari British Mycological Society dan (untuk basidiomycetes) pada Daftar Periksa Kew tentang Basidiomycota Inggris & Irlandia.

Ucapan Terima Kasih

Halaman ini memuat foto-foto yang disumbangkan oleh David Kelly.