Xylaria hypoxylon, Candlesnuff Fungus

Filum: Ascomycota - Kelas: Sordariomycetes - Ordo: Xylariales - Famili: Xylariaceae

Distribusi - Sejarah Taksonomi - Etimologi - Identifikasi - Sumber Referensi

Xylaria hypoxylon - Candlesnuff Fungus

Xylaria hypoxylon, biasa disebut Candlesnuff Fungus, muncul sepanjang tahun tetapi sangat terlihat selama akhir musim gugur dan musim dingin. Rotter kecil yang ada di mana-mana ini adalah salah satu jamur pyromycetes atau flask dan salah satu jamur terakhir yang menyerang kayu yang membusuk; sering didahului oleh suksesi spesies lain seperti Jamur Madu ( Armillaria mellea dan kerabatnya) dan Sulphur Tuft ( Hypholoma fasciculare ).

Xylaria hypoxylon - Candlesnuff Fungus, Skotlandia

Jarang berbuah dalam kelompok fotogenik, jamur morbid ini merupakan jenis spesies dari genus Xylaria . Perlu disebutkan bahwa jamur yang keras tetapi tidak substansial ini umumnya tidak dianggap dapat dimakan.

Xylaria hypoxylon

Distribusi

Sebuah spesies yang sangat umum di Inggris dan Irlandia, Xylaria hypoxylon juga ditemukan di seluruh daratan Eropa dan di banyak bagian Amerika Utara.

Meskipun tampaknya merujuk pada perbandingan fisik yang relevan, nama umum Candlesnuff Fungus adalah semacam teka-teki. Ini menunjukkan sesuatu yang pernah memancarkan cahaya tetapi tidak lagi melakukannya; Namun, pada kenyataannya itu adalah jamur bercahaya, dan di tempat yang benar-benar gelap dapat terlihat memancarkan cahaya terus menerus karena fosfor yang terkumpul di dalam miselium bereaksi dengan oksigen dan bahan kimia lain di dalam jamur. Sayangnya jumlah cahaya dari jamur ini dan sebagian besar jamur bercahaya lainnya sangat lemah, dan untuk melihatnya dengan jelas, Anda memerlukan penguat gambar (seperti yang dipasang untuk pemandangan malam yang digunakan oleh tentara dan mata-mata) atau untuk mengambil eksposur lama. memotret di ruangan yang benar-benar gelap.

Beberapa jamur - Armillaria mellea the Honey Fungus adalah salah satu contohnya - memberikan cahaya yang cukup untuk terlihat oleh mata manusia, tetapi hanya pada malam yang sangat gelap, berawan dan tanpa bulan di hutan lebat di mana polusi cahaya dari sumber lain sangat minimum. Mungkin cara termudah untuk melihat bioluminesensi jamur adalah dengan memotong sepotong kayu yang sedang dikonsumsi oleh jamur bercahaya; ini karena miselium memancarkan cahaya lebih kuat dari pada tubuh buah. Warna cahaya kehijauan seperti hantu dari jamur bercahaya, jamur payung, dan bentuk tubuh buah lainnya pasti telah berkontribusi pada banyak mitos gelap yang terkait dengan kerajaan jamur di dunia bawah.

Xylaria hypoxylon, gambar konidia dari dekat

Sejarah taksonomi

Nama ilmiah Clavaria hypoxylon diberikan kepada jamur ascomycetous ini pada tahun 1753 oleh Carl Linnaeus, tetapi nama yang diterima saat ini Xylaria polymorpha berasal dari tahun 1824, ketika ahli mikologi dan ilustrator Skotlandia Robert Kaye Greville (1794 - 1866) memindahkan Dead Man's Fingers ke genus Xylaria .

Sinonim dari Xylaria hypoxylon termasuk Clavaria hypoxylon L., Sphaeria hypoxylon (L.) Pers., Sphaeria ramosa Dicks., Dan Xylosphaera hypoxylon (L.) Dumort.

Etimologi

Nama genus Xylaria berasal dari kata benda Yunani Xýlon yang berarti kayu - dari sumber yang sama dengan kata xylem, yaitu kayu dari pohon yang mengangkut air dan nutrisi dari akar hingga ke cabang, ranting dan daun. Julukan khusus hypoxylon berasal dari hypo - yang berarti di bawah (atau kurang dari) dan - xylon yang berarti kayu. Seperti yang Anda lihat, nama genus dan spesies memperjelas subjek keinginan rotter ini.

Beberapa orang menyebut spesies ini sebagai Carbon Antlers, dan ini tampaknya sama persis dengan Candlesnuff Fungus - yang terakhir adalah nama umum yang dipromosikan dalam daftar Nama Fungi Inggris dari British Mycological Society. Nama lain yang mungkin Anda lihat ditetapkan untuk Xylaria hypoxylon di beberapa panduan lapangan yang lebih tua adalah Jamur Tanduk Rusa, yang dapat menyebabkan kebingungan dengan spesies basidiomycete Calocera viscosa , yang dikenal sebagai Yellow Stagshorn.

Panduan identifikasi

Tampilan jarak dekat dari Xylaria hypoxylon

Deskripsi

Stroma kecil dan tegak (nama yang diberikan untuk tubuh buah komunal jamur ascomycete) dengan diameter 2 hingga 8 mm di pangkal dan biasanya setinggi 3 hingga 5 cm, biasanya dalam massa. Ada yang berduri sederhana, tapi kebanyakan bercabang seperti tanduk. Awalnya hitam dan halus berbulu halus di dekat dasar steril dan putih dengan konidia (spora aseksual) ke arah ujung, seluruh stroma akhirnya menghitam saat askospora matang di dalam asci yang berkembang di dalam perithecia seperti labu yang tertanam di permukaan. (Benjolan kecil dengan lubang kecil di permukaan luar bagian atas tubuh buah bertepatan dengan lokasi perithecia.)

Spora, Xylaria hypoxylon

Spora

Berbentuk kacang, halus, 11-15 x 4-6µm.

Tampilkan gambar yang lebih besar

Spora Xylaria hypoxyon

Spora X

Cetak spora

Hitam.

Asci

Biasanya 140 - 220 x 8µm, dengan delapan spora per ascus.

Bau / rasa

Tidak berbeda.

Peran Habitat & Ekologis

Saprobik, pada cabang-cabang yang tumbang dan tunggul pohon berdaun lebar yang membusuk; sangat sesekali pada tunggul pinus. Candlesnuff Fungus berspesialisasi dalam mengonsumsi bukan selulosa lunak atau lignin yang lebih keras, melainkan polisakarida - glukan dan senyawa kayu minoritas lainnya yang mengikat selulosa dan lignin bersama-sama untuk membentuk apa yang kita kenal sebagai kayu. Akibatnya, ketika jamur ini dan berbagai jamur ascomycetous lainnya telah mengkonsumsi apa yang mereka bisa dari tunggul mati, sisanya adalah kekacauan lunak kaya nutrisi yang dapat dimakan oleh serangga dan makhluk kecil lainnya (jika jamur pembusuk selulosa atau lignin lainnya). belum menemukannya dulu).

Musim

Sepanjang tahun, tetapi menghasilkan askospora di musim gugur dan awal musim dingin, saat seluruh tubuh buah menjadi hitam.

Spesies serupa

Xylaria carpophyla serupa tetapi jauh lebih ramping; Tumbuh di tiang kayu beech yang membusuk dan sering terkubur di serasah daun.

Ucapan Terima Kasih

Halaman ini memuat foto-foto yang disumbangkan oleh David Kelly.

Xylaria hypoxylon di atas tunggul mati

Sumber Referensi

Terpesona oleh Fungi , Pat O'Reilly 2016.

Bukti molekuler dan morfologis untuk penetapan batas Xylaria hypoxylon Derek Peršoh1, Martina Melcher dan Katrin Graf, Mycologia , Maret / April 2009 vol. 101 no. 2 hlm256-268.

Dennis, RWG (1981). Ascomycetes Inggris ; Lubrecht & Cramer; ISBN: 3768205525.

Breitenbach, J. & Kränzlin, F. (1984). Jamur Swiss. Volume 1: Ascomycetes . Verlag Mykologia: Luzern, Swiss.

Medardi, G. (2006). Ascomiceti d'Italia. Centro Studi Micologici: Trento.

Kamus Jamur ; Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers; CABI, 2008.