Phlebia radiata, jamur Keriput Keriput

Filum: Basidiomycota - Kelas: Agaricomycetes - Ordo: Polyporales ( insertae sedis ) - Famili: Meruliaceae

Distribusi - Sejarah Taksonomi - Etimologi - Identifikasi - Catatan Kuliner - Sumber Referensi

Keriput Keriput, Phlebia radiata

Jamur kayu yang membusuk dari batang dan cabang gugur dari kayu keras gugur dan kadang tumbuhan runjung, spesies yang menarik ini menghasilkan spora pada permukaan luar yang keriput. Keriput Keriput sangat umum di Inggris dan Irlandia.

Flebia radiata, belum matang

Spesimen yang ditunjukkan di atas masih muda dan pucat; seiring bertambahnya usia, bagian tengah tubuh buah biasanya berubah menjadi lebih jingga.

Distribusi

Jamur Keriput Keriput ditemukan di seluruh Inggris dan Irlandia serta di banyak bagian daratan Eropa dan Amerika Utara.

Wrinkled Crust, New Forest, Inggris

Sejarah taksonomi

Pada tahun 1821, ketika Elias Magnus Fries mendeskripsikan spesies corticioid ini, dia memberinya nama ilmiah binomial Phlebia radiata - nama yang digunakan untuk jamur kerak ini hingga sekarang.

Sinonim dari Phlebia radiata termasuk Auricularia aurantiaca Sowerby, Merulius merismoides Fr., dan Phlebia aurantiaca (Sowerby) J. Schröt.

Phlebia radiata adalah jenis spesies dari genusnya.

Etimologi

Phlebia , nama genus, berasal dari bahasa Yunani dari bahasa Yunani phleps, phleb - artinya atau berkaitan dengan vena. Julukan khusus radiata mengacu pada kerutan atau lipatan seperti sinar yang menyebar dari tengah.

Panduan identifikasi

Tampilan jarak dekat dari permukaan subur Phlebia radiata yang belum matang

Tubuh buah

Ini adalah jamur resupinate (sebagian besar bagian menempel kuat ke media tetapi beberapa tepinya mungkin bebas); tumbuh sebagai kulit melingkar hingga biasanya berdiameter 10cm dan tebal 1-3mm, tetapi banyak tubuh buah dapat bergabung untuk membentuk tambalan yang jauh lebih besar. Saat muda, tubuh buah biasanya memiliki permukaan subur (luar) berwarna merah muda, jauh lebih pucat di tepinya.

Tampilan jarak dekat dari permukaan subur Phlebia radiata, dewasa

Saat mereka dewasa, tubuh buah menjadi lebih gelap, biasanya berubah menjadi oranye terang tetapi kadang-kadang coklat atau bahkan dengan semburat ungu; seringkali lebih pucat dan lebih berserat (bahkan tampak agak berbulu) di bagian pinggir. Dagingnya lembut dan seperti jeli.

Tidak ada pori-pori pada permukaan yang subur, yang menggumpal tidak teratur dengan kerutan yang menyebar dari tengah seperti vena.

Basidia ada empat spora dan koneksi penjepit hadir. Sistidia jarang pada permukaan subur berbentuk silinder atau sedikit klavata, lebar 10µm dan panjang hingga 100µm.

Spora

Allantoid (berbentuk sosis), halus, 4-5.5 x 1.5-2µm; inamyloid

Cetak spora

Putih.

Bau / rasa

Tidak signifikan .

Peran Habitat & Ekologis

Saprobik pada batang berdaun lebar yang mati dan cabang yang tumbang, terutama pada pohon ek; kadang-kadang juga pada kayu jenis konifer mati.

Musim

Paling sering terlihat di musim gugur dan musim dingin.

Catatan Kuliner

Jamur ini umumnya dianggap tidak bisa dimakan.

Keriput keriput, spesimen matang

Sumber Referensi

John Eriksson, Kurt Hjortstam dan Leif Ryvarden (1981) The Corticiaceae di Eropa Utara, Volume 6 ; Fungiflora, Oslo, Norwegia.

Terpesona oleh Fungi , Pat O'Reilly 2016.

Kamus Jamur ; Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers; CABI, 2008

Sejarah taksonomi dan informasi sinonim pada halaman-halaman ini diambil dari banyak sumber tetapi khususnya dari Daftar Periksa Fungi GB dari British Mycological Society dan (untuk basidiomycetes) dari Daftar Periksa Kew of the British & Irish Basidiomycota.

Pengakuan

Halaman ini memuat foto-foto yang disumbangkan oleh Simon Harding dan David Kelly.