Amanita regalis, jamur Agaric Fly Brown

Filum: Basidiomycota - Kelas: Agaricomycetes - Ordo: Agaricales - Famili: Amanitaceae

Distribusi - Etimologi - Sejarah Taksonomi - Psikoaktivitas - Identifikasi - Sumber Referensi

Amanita regalis - Brown Fly Agaric

Brown Fly Agaric, Amanita regalis , tidak dilaporkan dari Inggris atau Irlandia, tetapi cukup umum di Skandinavia. Selain warna topi, ukuran dan bentuknya mirip dengan Fly Agaric merah.

Seperti Lalat Agaric, anggota besar dari genus Amanita ini juga halusinogen dan dapat menyebabkan penyakit dan efek tidak nyaman lainnya jika dimakan.

Amanita regalis - Brown Fly Agaric, Swedia

Untuk penjelasan rinci tentang genus Amanita dan identifikasi spesies umum, lihat Kunci Amanita Sederhana kami ...

Distribusi

Brown Fly Agaric cukup umum di Skandinavia; Saya menemukan spesimen yang ditampilkan di halaman ini ketika saya mengunjungi Swedia selatan pada tahun 2005. Amanita regalis juga ditemukan di beberapa negara Eropa Timur serta di Amerika Utara, di mana saat ini hanya tercatat dari Alaska. Spesies ini secara resmi tercatat hanya dua kali di Inggris dan jarang jika pernah terlihat di negara-negara selatan yang hangat di Eropa, di mana Panthercap yang dangkal serupa tetapi lebih kecil, Amanita pantherina memang ada.

Sejarah taksonomi

Dalam Systema Mycologicum yang diterbitkan pada tahun 1821, Elias Magnus Fries mendeskripsikan jamur ini dengan nama Agaricus muscarius β regalis . Pada tahun 1887 Pier Andrea Saccardo memindahkannya ke genus Amanita , tetapi hanya sebagai varietas dari Fly Agaric Amanita muscaria .

Edmund Michael (1849 - 1920) yang, pada tahun 1903, pertama kali memperlakukan jamur ini sebagai spesies yang berbeda, memberinya nama saat ini Amanita regalis .

Di antara banyak sinonim Amanita regalis adalah Amanita umbrina Pers., Agaricus muscarius var. umbrinus (Pers.) Fr., Amanita muscaria var. regalis (Fr.) Sacc., Amanita emilii Riel dan Amanitaria muscaria var. regalis (Fr.) E.-J. Gilbert.

Etimologi

Nama umum Brown Fly Agaric menunjukkan bahwa ini mungkin kerabat dekat Fly Agaric, Amanita muscaria . Memang benar, dan selama bertahun-tahun itu diperlakukan sebagai variasi kerabatnya yang lebih terkenal, Fly Agaric (merah); Namun, saat ini sebagian besar otoritas memberikannya status spesies. Julukan khusus regalis berarti kerajaan, dan di antara banyak nama umum yang diberikan untuk jamur cantik ini adalah Royal Fly Agaric, King Fly Agaric, dan King of Sweden Amanita.

Kandungan alkaloid psikoaktif Amanita regalis

Berdasarkan hubungan genetik yang dekat dengan lalat agaric yang terkenal halusinogen, Amanita muscaria , jelas bahwa Brown Fly Agaric juga dapat mengandung senyawa kimia psikoaktif asam ibotenat dan muskimol serta muskazon dan muskarin (tetapi mungkin tidak selalu demikian. dalam konsentrasi yang signifikan). Ada detail lebih lanjut di halaman Fly Agaric kami ...

Amanita regalis adalah salah satu jamur favorit saya - untuk dilihat, tetapi tidak untuk dimakan. Fragmen putih atau lebih sering kekuningan dari kerudung parsial yang melekat pada tutup membuat hutan besar langka ini salah satu yang paling indah dari semua jamur, dan sangat memalukan bahwa sangat sedikit orang yang pernah melihatnya. Oleh karena itu, saya menyertakan beberapa gambar tambahan di bagian Identifikasi di bawah.

Karena ukurannya yang besar dan volvanya yang tersisa, Brown Fly Agaric tidak mungkin disamakan dengan Panthercap, Amanita pantherina , tetapi beberapa Blushers ( Amanita rubescens) dapat terlihat sangat mirip; Namun, daging Blusher berubah menjadi merah muda ketika rusak sedangkan pemotongan Brown Fly Agaric tidak menyebabkan perubahan warna yang signifikan pada dagingnya.

Panduan identifikasi

Tubuh buah muda Amanita regalis

Topi

Awalnya berbentuk telur, menjadi cembung dan akhirnya menjadi rata dengan diameter antara 10 dan 20cm, tutup Amanita regalis berwarna coklat mengkilap; biasanya mempertahankan pecahan putih yang tidak teratur dari kerudung universal.

Topi Amanita regalis

Saat dewasa tutupnya rata dan kadang-kadang menjadi cekung dangkal. Seperti Amanita muscaria (Fly Agaric) yang berkerabat dekat , Brown Fly Agaric biasanya mempertahankan pecahan kerudungnya yang berkutil, tetapi dalam cuaca yang sangat basah, pecahan kerudung bisa tersapu; ini membuat kesalahan identifikasi lebih mungkin terjadi. Volva di pangkal batang kemudian menjadi ciri pengenal yang penting.

Insang Amanita regalis

Insang

Putih, gratis, penuh sesak. Insang menjadi kuning pucat saat tubuh buah matang.

Batang Amanita regalis

Batang

Panjang 10 - 25cm dan diameter 1,5 - 2cm, batang Amanita regalis berwarna putih dan compang-camping dengan cincin gantung beralur. Basis yang membengkak mempertahankan sisa-sisa volva yang berwarna putih seperti karung, yang akhirnya terpecah menjadi cincin sisik di sekitar dasar spesimen dewasa.

Spora

Secara luas ellipsoidal, 8-10 x 6-7μm; inamyloid.

Cetak spora

Putih.

Bau / rasa

Tidak berbeda.

Peran Habitat & Ekologis

Amanita regalis dewasa di hutan konifer

Mikoriza dengan tumbuhan runjung, terutama pohon cemara seperti dalam kasus spesimen dewasa yang digambarkan di sebelah kiri, dan dengan pohon birch ..

Musim

Agustus hingga Oktober di Inggris; Juli hingga September di Skandinavia.

Spesies serupa

Amanita caesarea (Caesar's Mushroom) jarang ditemukan di Eropa utara; tutupnya berwarna jingga cemerlang tanpa potongan kerudung kecil tetapi dengan pinggiran lurik, dan ujungnya berwarna kuning.

Tutup beberapa contoh Amanita rubescens berwarna coklat mengilap, tetapi batang dan daging tutupnya selalu berubah menjadi merah jika rusak.

Amanita regalis - Brown Fly Agaric, Swedia Selatan

Sumber Referensi

Terpesona oleh Fungi , Pat O'Reilly, 2011.

Funga Nordica : edisi ke-2 2012. Diedit oleh Knudsen, H. & Vesterholt, J. ISBN 9788798396130

Daftar BMS Nama Bahasa Inggris untuk Jamur

Geoffrey Kibby, (2012) Genus Amanita in Great Britain , monograf yang diterbitkan sendiri.

Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers (2008). Kamus Jamur ; CABI

Sejarah taksonomi dan informasi sinonim pada halaman-halaman ini diambil dari banyak sumber, tetapi khususnya dari Daftar Periksa Fungi GB dari British Mycological Society dan (untuk basidiomycetes) pada Daftar Periksa Kew tentang Basidiomycota Inggris & Irlandia.