Stropharia aeruginosa, jamur Verdigris Roundhead

Filum: Basidiomycota - Kelas: Agaricomycetes - Ordo: Agaricales - Famili: Strophariaceae

Distribusi - Sejarah Taksonomi- Etimologi - Identifikasi - Catatan Kuliner - Sumber Referensi

Stropharia caerulea - Kepala Bulat Biru

Stropharia aeruginosa adalah salah satu dari sedikit jamur biru-hijau. (Dalam kebanyakan kasus, tutupnya jauh lebih dekat ke hijau daripada biru, tetapi ketika muda dan segar, mereka sangat indah dan cukup mengejutkan.) Tutupnya, awalnya berbentuk lonceng, rata dan pucat dari tengah. Sisik putih menghiasi topi muda jamur yang luar biasa ini.

Stropharia aeruginosa, Wales

Distribusi

Jamur yang menarik ini jarang ditemukan dan sangat terlokalisasi di Inggris dan Irlandia, terjadi terutama di daerah basa di hutan Beech yang kaya humus dan taman. Jamur mencolok ini ditemukan di seluruh daratan Eropa dan juga tercatat di beberapa bagian Amerika Utara.

Sejarah taksonomi

Meskipun jamur biru ini telah dikenal sains selama lebih dari dua abad, pemisahannya dari Stropharia caerulea belum ditentukan dengan jelas sampai, pada tahun 1979, ahli mikologi Jerman Hanns Kreisel (lahir 1931) menerbitkan sebuah makalah di Sydowia (jurnal mikologi internasional diproduksi di Austria), yang menetapkan Stropharia caerulea sebagai spesies yang berbeda.

Basisonim dari spesies ini diciptakan ketika Verdigris Roundhead dijelaskan pada tahun 1782 oleh naturalis Inggris William Curtis (1746 - 1799), yang memberinya nama ilmiah binomial Agaricus aeruginosus . Adalah ahli mikologi Prancis Lucien Quélet yang, pada tahun 1872, menetapkan nama ilmiah spesies ini yang diterima saat ini sebagai Stropharia aeruginosa .

Sinonim dari Stropharia aeruginosa termasuk Agaricus aeruginosus Curtis, dan Pratella aeruginosa (Curtis) Gray.

Etimologi

Stropharia , nama genusnya, berasal dari kata Yunani strophos yang berarti sabuk, dan ini merujuk pada cincin batang jamur dalam pengelompokan umum ini. Julukan spesifik aeruginosa berarti biru-hijau tua.

Panduan Identifikasi

Tutup Stropharia aeruginosa

Topi

Topi muda berbentuk lonceng, biru kehijauan dan berlendir, dibumbui dengan potongan kerudung putih kecil. Spesimen yang lebih tua, seperti yang diilustrasikan di sini, lebih pucat dan sering kehilangan sisik putih dari tepi tutupnya, yang mengembang tetapi tidak sepenuhnya rata. Di bawah sinar matahari, lendir mengering di tutup yang lebih tua, yang secara bertahap berubah menjadi cokelat pucat dari tengah ke luar.

Diameter tutup saat jatuh tempo berkisar antara 2,5 dan 8cm.

Insang Stropharia aeruginosa

Insang

Mulanya berwarna abu-abu pucat, insang yang cukup padat menjadi ungu kecokelatan saat spora matang.

Tepi insang (lihat kiri) tetap putih, yang membantu membedakan Verdigris Roundhead Stropharia aeruginosa dari Blue Roundhead Stropharia caerulea yang lebih umum ditemui , yang tepi insangnya berangsur-angsur berubah menjadi coklat bersama dengan permukaan insang.

Batang

Keputihan di atas cincin, yang sementara dan segera berubah warna menjadi coklat karena spora yang berjatuhan; biru-hijau tua di bawah zona cincin dan dibumbui dengan sisik putih kasar. Diameter 5 sampai 12 mm dan tinggi 2 sampai 6cm.

Spora

Ellipsoidal, halus, 7,5-9 x 4,5-5μm, dengan pori kuman.

Cetak spora

Ungu-hitam.

Bau / rasa

Tidak berbeda. (Perhatian: mungkin beracun.)

Peran Habitat & Ekologis

Saprobik, biasanya dalam kelompok kecil di antara rumput dan kadang-kadang serasah daun di hutan dan di padang rumput.

Musim

Juli hingga Oktober di Inggris dan Irlandia; hingga tiga bulan kemudian di Eropa selatan.

Spesies serupa

Stropharia caerulea berwarna biru kehijauan pucat dan sisik-sisiknya biasanya hanya terlihat pada tubuh buah muda; itu memiliki insang coklat tanpa tepi putih. Di Inggris, spesies ini jauh lebih umum daripada Stropharia aeruginosa .

Clitocybe odora juga berwarna biru kehijauan tetapi tidak memiliki tutup berlendir dengan sisik; itu memiliki bau adas manis yang kuat.

Catatan Kuliner

Bersama dengan jamur lain dari genus Stropharia , Verdigris Roundhead tidak dapat dimakan. Di AS, jamur ini terdaftar oleh beberapa otoritas sebagai salah satu jamur yang dapat mengandung psilobin dan psilocybin halusinogen beracun dalam jumlah yang signifikan. Meskipun, dengan kemungkinan pengecualian Sulphur Tuft Hypholoma fasciculare , tidak ada anggota famili Stropharicae yang diketahui beracun berbahaya, beberapa spesies Stropharia pasti dapat menyebabkan gejala gastro-intestinal yang sangat tidak menyenangkan. Karena itu, kami memperlakukan Stropharia aeruginosa hanya untuk dilihat, dan jelas bukan untuk memasak.

Sumber Referensi

Terpesona oleh Fungi , Pat O'Reilly 2016.

Daftar BMS Nama Bahasa Inggris untuk Jamur

Kamus Jamur ; Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers; CABI, 2008

Sejarah taksonomi dan informasi sinonim pada halaman-halaman ini diambil dari banyak sumber, tetapi khususnya dari Daftar Periksa Fungi GB dari British Mycological Society dan (untuk basidiomycetes) pada Daftar Periksa Kew tentang Basidiomycota Inggris & Irlandia.

Ucapan Terima Kasih

Halaman ini memuat foto-foto yang disumbangkan oleh Janet Hill.