Morchella esculenta, Morel, identifikasi

Filum: Ascomycota - Kelas: Pezizomycetes - Ordo: Pezizales - Famili: Morchellaceae

Distribusi - Sejarah Taksonomi - Etimologi - Toksisitas - Identifikasi - Catatan Kuliner - Sumber Referensi

Morchella esculenta - Morel

Belum lama berselang, diyakini secara luas bahwa hanya ada sedikit spesies morel yang berbeda - bahkan, beberapa pihak berwenang mengakui hanya ada tiga di seluruh dunia. Belakangan, studi molekuler telah menunjukkan bahwa terdapat beberapa lusin spesies yang terpisah dan bahwa, misalnya, morel Eropa dan Amerika Utara yang mungkin terlihat sangat mirip dalam banyak kasus tidak spesifik. Namun, bagi kebanyakan amatir, dua klade filogenik (kelompok yang terkait erat dalam istilah evolusi) memiliki catatan khusus dan diwakili di situs web ini. Kelompok pertama terdiri dari kerabat dekat morel kekuningan, dan umumnya mereka tampaknya berasosiasi dengan pohon berdaun lebar, bahkan mungkin dengan beberapa bentuk koneksi mikoriza. Klade nada lain yang biasa terlihat adalah kerabat dari apa yang disebut Black Morel Morchella elata dan kerabatnya, yang ditemukan pada mulsa serpihan kayu dan mungkin membentuk semacam asosiasi ekologis dengan pohon konifer.

Morchella esculenta , Morel, berbuah dari bulan Maret sampai Juni dan merupakan jamur yang dapat dimakan yang sangat populer, meskipun tidak umum di Inggris dan Irlandia. Dagingnya jarang dirusak oleh serangga atau makhluk kecil lainnya, tetapi batangnya dapat ditusuk oleh serangga yang menemukan rongga di dalam tutup dan batang tempat persembunyian yang berguna. Sebelum memasak Morels, iris secara vertikal melalui setiap tubuh buah untuk memeriksa penghuni. Terutama ditemukan di hutan berkapur, Morchella esculenta kadang-kadang muncul juga di tanah yang rusak di kebun.

Distribusi

Penemuan yang jarang terjadi di Inggris dan Irlandia, Morels (kadang-kadang disebut sebagai Morel Biasa atau Morel Kuning) terjadi di seluruh Eropa. Mereka juga dilaporkan dari banyak negara Asia dan dari situs-situs di sebagian besar Amerika Utara. Jamur yang dapat dimakan yang terkenal ini sangat langka ditemukan di Australia, di mana beberapa anggota lain dari genus Morchella diketahui ada.

Morchella esculenta, Inggris bagian selatan

Sejarah taksonomi

Pada 1753 Carl Linnaeus mendeskripsikan jamur ini secara ilmiah dan memberinya nama Phallus esculentus - secara efektif mengaitkannya dengan berbagai stinkhorn, yang merupakan basidiomycetes dan bukan ascomycetes; Namun, mudah untuk melihat bagaimana dia sampai pada kesimpulan ini ketika Anda melihat 'kepala' bilik dari stinkhorn yang glebalnya telah dimakan oleh lalat. Stinkhorn dan Morel memiliki beberapa ciri yang sama: tutupnya berlubang dan ukurannya kira-kira sebanding, dan cukup sering ditemukan di habitat hutan yang sama. ( Phallus impudicus umumnya paling umum terjadi di akhir tahun daripada Morchella esculenta , tetapi mungkin ada periode tumpang tindih ketika kedua spesies terjadi bersamaan.)

Nama ilmiah Morchella esculenta berasal dari publikasi Christiaan Hendrik Persoon tahun 1801. Sinonim lain dari Morchella esculenta termasuk Helvella esculenta (L.) Sowerby, Phallus esculentus L., dan Morchella rotunda (Fr.) Boud.

Morchella esculenta, Morel, tampilan samping

Etimologi

Nama generik Morchella dikatakan berasal dari morchel, kata Jerman kuno yang berarti 'jamur', sedangkan julukan khusus esculenta adalah bahasa Latin dan berarti dapat dimakan. Jamur yang Dapat Dimakan sepertinya nama yang sangat bagus untuk spesies ini!

Toksisitas

Meskipun mereka adalah jamur yang sangat berharga untuk dimakan, semua jenis Morel harus selalu dimasak dengan matang; jika tidak, mereka dapat menyebabkan sakit perut dan mual yang parah.

Ada risiko membingungkan Morchella esculenta dengan Morel Gyromitra esculenta yang beracun dan mematikan , yang topinya memiliki permukaan seperti otak daripada permukaan berlubang.

Gambar luar biasa di sebelah kiri, diambil di sebuah taman di timur laut Suffolk, Inggris pada awal April 2014, menunjukkan Morel, Morchella esculenta , yang tumbuh di tanah berpasir di samping papan kerikil beton yang sedikit lebih gelap dari rata-rata (tetapi jauh dari tipikal) .

Panduan identifikasi

Permukaan Morel yang seperti sarang lebah

Topi

Lebar 3 hingga 8 cm dan tinggi 5 hingga 12 cm, terkadang berbentuk kerucut, tetapi lebih sering berbentuk bulat atau oval vertikal memanjang, tutup Morchella esculenta memiliki daging seperti lilin. Tutupnya berlubang dan ditutupi dengan lubang yang tidak teratur yang dipisahkan oleh punggung yang sempit. Warnanya bervariasi dari krem ​​pucat, hingga oker, hingga coklat kekuningan atau cokelat pertengahan, biasanya agak gelap seiring bertambahnya usia. Tulang rusuk di sepanjang punggung di antara lubang biasanya sedikit lebih pucat daripada bagian dalam lubang. Margin tutup digulung dan menyatu dengan batang. Permukaan subur, yang dilapisi dengan asci penghasil spora, berada di dalam pit, sedangkan ridge tidak subur.

Batang Morchella esculenta

Batang

Krim putih atau pucat, terkadang ditandai dengan bercak coklat di dekat pangkal; daging tangguh; berongga; halus; Tinggi 3 hingga 12 cm dan diameter 1,5 hingga 6 cm di pangkal, biasanya meruncing ke arah puncak.

Asci

Biasanya 260 x 20µm, silindris, hialin; delapan spora per ascus.

Spora

Ellipsoidal, halus, 17,5-22 x 9-11µm; seperti kaca.

Cetak spora

Putih krem ​​atau oker pucat.

Bau / rasa

Tidak berbeda.

Peran Habitat & Ekologis

Di atas tanah berkapur di bawah pohon gugur; kadang-kadang dengan pohon willow kerdil di atas bukit pasir berkapur. Tampaknya pada fase yang berbeda dalam perkembangannya miselia bawah tanah Morels mungkin dapat berperilaku simbiosis dengan pohon (dalam hubungan ektomikoriza) atau sebagai saprotrof.

Musim

Maret hingga awal Juni di Inggris dan Irlandia.

Spesies serupa

Morchella elata memiliki tutup berlubang yang lebih gelap dengan permukaan yang ditangkupkan sejajar dalam kolom; biasanya lebih runcing.

Gyromitra esculenta memiliki topi merah-coklat seperti otak dan sem yang berlubang menjadi beberapa ruang.

Helvella crispa memiliki batang yang beralur dan lebih luas dengan alur eksternal dan saluran berlubang internal.

Morchella esculenta, Morel, di sebuah taman, Inggris

Catatan Kuliner

Kami selalu mengeringkan Morel kami, sebagian karena kami yakin bahwa prosesnya meningkatkan rasa mereka, tetapi terutama karena mereka terlalu bagus untuk tersedia hanya di musim semi. Morels kering dalam wadah tertutup bertahan tanpa batas waktu.

Morel sangat enak jika digoreng dengan mentega dan disajikan di atas roti panggang dengan saus krim. Kami juga membuat sup jamur dan menyajikannya dalam piring dengan satu buah Morel utuh mengambang di tengah dengan sedikit krim segar. Terakhir, tapi mungkin yang terbaik dari semuanya, Morels luar biasa saat disajikan dengan hidangan daging seperti daging sapi atau babi dan pilihan sayuran panggang.

Sumber Referensi

Terpesona oleh Fungi , Pat O'Reilly 2016.

Dennis, RWG (1981). Ascomycetes Inggris ; Lubrecht & Cramer; ISBN: 3768205525.

Breitenbach, J. & Kränzlin, F. (1984). Jamur Swiss. Volume 1: Ascomycetes . Verlag Mykologia: Luzern, Swiss.

Medardi, G. (2006). Ascomiceti d'Italia. Centro Studi Micologici: Trento.

Kamus Jamur ; Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers; CABI, 2008

Sejarah taksonomi dan informasi sinonim pada halaman-halaman ini diambil dari banyak sumber, tetapi khususnya dari Daftar Periksa Fungi GB dari British Mycological Society dan (untuk basidiomycetes) pada Daftar Periksa Kew tentang Basidiomycota Inggris & Irlandia.

Ucapan Terima Kasih

Halaman ini memuat foto-foto yang disumbangkan oleh Simon Harding dan Anthony Payne.