Armillaria tabescens, Jamur Madu Tanpa Cincin

Filum: Basidiomycota - Kelas: Agaricomycetes - Ordo: Agaricales - Famili: Physalacriaceae

Distribusi - Sejarah Taksonomi - Etimologi - Identifikasi - Toksisitas - Sumber Referensi

Armillaria tabescens - Jamur Madu Tanpa Cincin

Ada banyak bentuk Jamur Madu atau Jamur Madu sebagaimana beberapa orang menyebutnya, dan dulu semuanya berbagi nama ilmiah Armillaria mellea. Saat ini secara umum diterima bahwa terdapat beberapa spesies yang berbeda, salah satunya Armillaria tabescens, tidak memiliki batang cincin. Armillaria tabescens rata-rata sedikit lebih kecil dan biasanya lebih gelap dari Armillaria mellea .

Seperti Armillaria mellea , jamur parasit ini tumbuh di pohon berdaun lebar, dan khususnya pohon ek.

Armillaria tabescens - Jamur Madu Tanpa Cincin di pangkal pohon

Distribusi

Jarang dan agak terlokalisasi di selatan Inggris dan Irlandia, Jamur Madu Tanpa Cincin terjadi secara luas di seluruh daratan Eropa tengah dan selatan tetapi jarang ditemukan atau tidak diketahui terjadi di beberapa negara utara. Spesies ini juga tercatat dari beberapa bagian Amerika Utara, yang biasa disebut sebagai Jamur Madu Tanpa Cincin.

Sejarah taksonomi

Spesies ini dideskripsikan pada tahun 1772 oleh Joannes Antonius Scopoli (1723 - 1788), yang menamakannya Agaricus tabescens . (Pada masa itu, sebagian besar jamur insang awalnya ditempatkan dalam genus Agaricus raksasa , sekarang didistribusikan kembali ke banyak genera lain.) Jamur Madu Tanpa Cincin dipindahkan ke genusnya yang sekarang pada tahun 1921 oleh ahli mikologi Prancis Louis Emel (tanggal tidak diketahui).

Sinonim dari Armillaria tabescens antara lain Agaricus tabescens Scop., Lentinus caespitosus Berk., Pleurotus caespitosus (Berk.) Sacc., Clitocybe tabescens (Scop.) Bres., Armillaria mellea var . tabescens (Scop.) Rea & Ramsb., dan Armillariella tabescens (Scop.) Singer.

Armillaria tabescens - Jamur Madu Tanpa Cincin di akar pohon ek yang terkubur

Etimologi

Julukan khusus tabescens berarti 'menyia-nyiakan' - mungkin merujuk pada keruntuhan cepat tubuh buah spesies iklim hangat ini.

Toksisitas

Meskipun semua spesies Armillaria selama bertahun-tahun umumnya dianggap dapat dimakan ketika dimasak matang, anggota kelompok jamur madu (termasuk Armillaria mellea , jenis spesies dari genus ini) yang terdapat pada kayu keras dianggap oleh beberapa orang patut dicurigai, karena kasus keracunan telah terjadi. telah dikaitkan dengan memakan jamur ini; hal ini kemungkinan besar disebabkan oleh sebagian kecil tetapi signifikan proporsi orang yang terkena dampak negatif daripada reaksi manusia universal terhadap jamur ini. Oleh karena itu kami merekomendasikan agar spesies ini tidak dikumpulkan untuk pot.

Atas: Jamur Madu Tanpa Cincin pada akar pohon ek

Panduan identifikasi

Tutup tabescens Armillaria, Jamur Madu Tanpa Cincin

Topi

Berdiameter 4 sampai 8cm; warna mulai dari coklat oker sampai merah-coklat, biasanya dengan area yang lebih gelap ke arah tengah. Daging topi berwarna putih dan kencang.

Awalnya sangat cembung dengan margin yang tidak beraturan, tutupnya menjadi rata dan sering menjadi tertekan secara terpusat dengan margin yang sedikit bergelombang dan lurik. Sisik gelap halus menutupi topi muda, sering kali menciptakan efek zona, paling terlihat ke tengah.

Insang Armillaria tabescens, Jamur Madu Tanpa Cincin

Insang

Insang yang bergerigi atau membusuk lemah penuh sesak dan daging awalnya berwarna pucat, secara bertahap menjadi coklat kemerahan pada saat dewasa.

Batang

Ketika muda, batangnya berwarna putih, berubah menjadi kuning atau coklat kekuningan dan berbulu halus saat tubuh buah matang.

Diameter 5 sampai 14mm dan tinggi 5 sampai 14cm; meruncing di dasar tempat beberapa batang menyatu (caespitose). Daging batangnya berwarna keputihan dan tidak ada cincin.

Spora

Ellipsoidal, halus, 8-10 x 5-7µm; amiloid.

Cetak spora

Krim putih atau sangat pucat.

Bau / rasa

Bau astringent dan rasa pahit.

Peran Habitat & Ekologis

Parasitik dan / atau saprobik pada akar dan kadang-kadang di area batang bawah pohon berdaun lebar, paling umum pohon ek (termasuk pohon ek sepanjang tahun dan juga daun ek).

Musim

Juni hingga November di Inggris dan Irlandia; beberapa minggu kemudian di Eropa Selatan.

Spesies serupa

Armillaria mellea , biasanya disebut sebagai Jamur Madu, lebih besar dan lebih pucat tetapi sebaliknya sangat mirip; Namun, ia memiliki cincin batang.

Armillaria gallica memiliki batang bulat dan cincin seperti sarang laba-laba yang cepat berubah menjadi zona cincin kekuningan saat jatuh tempo.

Pholiota squarrosa umumnya memiliki warna yang sama dan tertutup sisik; itu mempertahankan margin yang tergulung, insang berubah menjadi cokelat karat seragam, dan memiliki bau dan rasa seperti lobak.

Armillaria tabescens - Jamur Madu Tanpa Cincin di atas batang pohon ek

Sumber Referensi

Terpesona oleh Fungi , Pat O'Reilly 2016.

Pegler DN. (2000). 'Taksonomi, nomenklatur dan deskripsi Armillaria' . Di Fox RTV. Busuk Akar Armillaria: Biologi dan Pengendalian Jamur Madu. Intercept Ltd. hlm. 81–93. ISBN 1-898298-64-5.

Funga Nordica : edisi ke-2 2012. Diedit oleh Knudsen, H. & Vesterholt, J. ISBN 9788798396130

British Mycological Society, Nama Bahasa Inggris untuk Jamur.

Kamus Jamur ; Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers; CABI, 2008

Sejarah taksonomi dan informasi sinonim pada halaman-halaman ini diambil dari banyak sumber, tetapi khususnya dari Daftar Periksa Fungi GB dari British Mycological Society dan (untuk basidiomycetes) pada Daftar Periksa Kew tentang Basidiomycota Inggris & Irlandia.

Ucapan Terima Kasih

Halaman ini memuat foto-foto yang disumbangkan oleh David Kelly.