Gomphidius glutinosus, jamur Slimy Spike

Filum: Basidiomycota - Kelas: Agaricomycetes - Ordo: Boletales - Famili: Gomphidiaceae

Distribusi - Sejarah Taksonomi - Etimologi - Identifikasi - Catatan Kuliner - Sumber Referensi

Gomphidius glutinosus - Lonjakan Berlendir

Gomphidius glutinosus , jamur insang dari ordo Boletales , ditemukan di bawah pohon cemara (genus Picea ). Tutup paku pucat ini jauh lebih berlendir daripada anggota genus lainnya, dan dalam cuaca basah seluruh jamur berlendir, tutupnya akhirnya mengering dengan kilau yang dipoles. Bolete insang ini, dengan topi coklat keabu-abuan sampai coklat keunguan, memiliki dimensi dan bentuk yang mirip dengan Paku Tembaga, Chroogomphus rutilus , tetapi tumbuh di bawah pohon pinus; cetakan spora nya juga coklat tua sampai hampir hitam dengan semburat ungu.

Gomphidius glutinosus - Slimy Spike, Prancis tengah

Distribusi

Langka di selatan Inggris dan Irlandia, Slimy Spike lebih sering terjadi di Skotlandia utara dan di Skandinavia.

Spesimen yang ditunjukkan di atas dan di kiri terlihat tumbuh di tepi hutan cemara dan pinus campuran di Skotlandia utara.

Sejarah taksonomi

The Slimy Spike pertama kali dijelaskan secara ilmiah pada tahun 1762 oleh Jacob Christian Schaeffer, yang memberinya nama binomial Agaricus glutinosus . (Sebagian besar jamur insang pada masa itu ditempatkan pada awalnya dalam genus Agaricus , sejak dikupas oleh redistribusi sebagian besar isinya ke genera lain yang lebih baru.) Nama ilmiah yang diterima saat ini dari spesies ini berasal dari tahun 1838 ketika ahli mikologi Swedia yang hebat, Elias Magnus Kentang goreng memindahkannya ke genus Gomphidius .

Gomphidius glutinosus - Slimy Spike, Prancis, 2013

Mungkin karena spektakuler dan variabel, ada banyak sinonim dari Gomphidius glutinosus termasuk Agaricus glutinosus Schaeff., Agaricus velatus With., Agaricus viscidus var . atropunctus Pers., Cortinarius viscidus ß atropunctus (Pers.) Gray, dan Gomphus glutinosus (Schaeff.) P. Kumm.

Dalam Boletales, 'paku' lebih dekat hubungannya dengan Suillus daripada Boletus , yang mungkin menjelaskan sebagian preferensi mikoriza mereka untuk pinus dan pohon jenis konifera lainnya. The Slimy Spike telah ditemukan di bawah pohon pinus di mana satu-satunya bolet lain yang berbuah pada saat itu adalah Suillus grevillei .

Etimologi

Gomphidius berasal dari bahasa Yunani 'gomphos', paku atau baut kerucut besar (seperti baji) dengan kepala besar, terbuat dari logam atau kayu dan terutama digunakan dalam pembuatan kapal. Bentuk kerucut dari badan buah berarti mereka terlihat seperti baut kuno itu.

Julukan spesifik glutinosus hampir tidak perlu dijelaskan, namun untuk kelengkapannya berasal dari bahasa Latin yang artinya ketan.

Panduan identifikasi

Tutup dari Gomphidius glutinosus, te Slimy Spike

Topi

Diameter 5 sampai 12cm (sangat luar biasa 15cm) tutup violet keabu-abuan yang berlendir pada awalnya cembung, menjadi datar dan sering membentuk umbo tengah yang agak runcing.

Insang Gomphidius glutinosus

Insang

Meskipun dari karakteristik spora spesies ini terlihat lebih dekat hubungannya dengan bolet daripada dengan jamur agaric, spora ini menghasilkan spora melalui insang daripada pori-pori.

Insang yang jauh dan sangat membusuk pada awalnya hampir putih, kekuningan atau abu-abu kusam, mengembangkan semburat ungu-abu-abu saat dewasa tetapi tidak memerah (seperti Chroogomphus rutilus ) dan mencatat munculnya bintik-bintik berkarat dan kemudian menghitam (seperti yang dilakukan Gomphidius maculatus ).

Batang Gomphidius glutinosus

Batang

Diameter 1 sampai 2cm dan biasanya tinggi 3 sampai 10cm, batang berwarna putih di bagian atas dan coklat keabu-abuan di bawah, sering berwarna kuning krom di dekat pangkal; dilapisi gluten berlendir.

Saat muda, kerudung ketan menghubungkan batang dan tepi tutup; ketika kerudung ini pecah, ia meninggalkan leher yang terlihat tepat di bawah puncak batang dan zona cincin samar yang segera menghitam.

Spora Gomphidius glutinosus

Spora

Subfusiform, halus, 17-20 x 5,5-7μm.

Tampilkan gambar yang lebih besar

Spora Gomphidius glutinosus , Slimy Spike

Spora X

Cetak spora

Cokelat sepia tua.

Bau / rasa

Tidak berbeda.

Peran Habitat & Ekologis

Di rumput atau sampah jarum di bawah pohon cemara.

Musim

Agustus hingga November di Inggris dan Irlandia.

Spesies serupa

Chroogomphus rutilus adalah penemuan yang jauh lebih umum, ditemukan di bawah pohon pinus; tutupnya berwarna tembaga.

Catatan Kuliner

Gomphidius glutinosus - Slimy Spike, Swedia

Jamur berdaging besar ini umumnya dilaporkan dapat dimakan tetapi tidak dianjurkan. Kami tahu tidak ada resep yang dibuat untuk spesies khusus ini, dan kelangkaannya merupakan pembenaran lebih lanjut untuk tidak mengumpulkan jamur Slimy Spike untuk pot.

Sumber Referensi

Terpesona oleh Fungi , Pat O'Reilly 2016.

Kamus Jamur ; Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers; CABI, 2008

Sejarah taksonomi dan informasi sinonim pada halaman-halaman ini diambil dari banyak sumber, tetapi khususnya dari Daftar Periksa Fungi GB dari British Mycological Society dan (untuk basidiomycetes) pada Daftar Periksa Kew tentang Basidiomycota Inggris & Irlandia.