Chroogomphus rutilus, Identifikasi jamur Copper Spike

Filum: Basidiomycota - Kelas: Agaricomycetes - Ordo: Boletales - Famili: Gomphidiaceae

Distribusi - Sejarah Taksonomi - Etimologi - Identifikasi - Catatan Kuliner - Sumber Referensi

Chroogomphus rutilus - Tembaga Spike

Chroogomphus rutilus ditemukan di bawah pohon pinus, yang dengannya ia membentuk ektomikoriza. Tutup tembaga-coklat dari jamur yang menarik ini berlendir saat basah dan mengering menjadi kilau tembaga mengkilap yang cerah.

Distribusi

Cukup sering di Inggris dan Irlandia, Chroogomphus rutilus ditemukan di seluruh Eropa dan sampai saat ini diperkirakan juga terjadi di AS; yang telah terbukti menjadi spesies yang berbeda, sekarang disebut Chroogomphus ochraceus . Tumbuh di bawah pohon pinus, sepasang jamur Copper Spike yang digambarkan di atas terlihat di Irlandia barat.

Chroogomphus rutilus, Prancis

Sejarah taksonomi

Pertama kali dijelaskan secara ilmiah pada tahun 1774 oleh Jacob Christian Schaeffer, yang memberinya nama ilmiah binomial Agaricus rutilus (pada saat sebagian besar jamur insang awalnya ditempatkan di genus Agaricus - sejak didistribusikan kembali), spesies ini dipindahkan ke genus Chroogomphus pada tahun 1964 oleh Ahli mikologi Amerika Orson K. Miller, Jr., (1930 - 2006).

Sinonim dari Chroogomphus rutilus banyak dan beragam. Mereka termasuk Agaricus rutilus Schaeff., Agaricus gomphus Pers., Cortinarius rutilus (Schaeff.) Gray, Gomphidius rutilus (Schaeff.) S. Lundell & Nannf., Gomphidius viscidus f. giganteus JE Lange, Chroogomphus rutilus var . rutilus (Schaeff. OK Mill., Chroogomphus corallinus OK Mill. & Watling, Chroogomphus britannicus AZM Khan & Hora, dan Chroogomphus rutilus var . corallinus (OK Mill. & Watling) Watling.

Chroogomphus rutilus adalah spesies jenis dari genus Chroogomphus dan satu-satunya anggota genus yang diketahui ada di Inggris dan Irlandia. Apa yang disebut Paku ditemukan di Inggris, tetapi mereka termasuk dalam genus terkait Gomphidius - Gomphidius roseus dan Gomphidius glutinosus adalah dua contohnya. Meskipun mereka memiliki insang daripada pori-pori, jamur dalam keluarga Gomphidiaceae lebih dekat hubungannya dengan bolet daripada dengan agaricales - inkcaps, webcaps, waxcaps, jamur sejati ( spesies Agaricus ) dll. Dalam Boletales, 'paku' lebih dekat. terkait dengan Suillus daripada dengan Boletus, yang mungkin sebagian menjelaskan preferensi mikoriza mereka untuk pohon pinus.

Etimologi

Chroogomphus berasal dari bahasa Yunani 'gomphos', paku atau baut kerucut besar (seperti baji) dengan kepala besar, terbuat dari logam atau kayu dan digunakan terutama dalam pembuatan kapal. Awalan "chroo-" berarti warna (ed). Bentuk kerucut dari badan buah berarti mereka sangat mirip dengan baut kuno itu.

Julukan khusus rutilus berarti bersinar merah atau emas - sangat cocok untuk topi yang dipoles dengan cemerlang ini.

Panduan identifikasi

Tutup Chroogomphus rutilus, Copper Spike

Topi

Diameter 5 sampai 12cm (sangat luar biasa 15cm) tutup tembaga Chroogomphus rutilusmengambil kilau logam pada hari-hari cerah. Kadang-kadang spesimen rata sepenuhnya, kadang dengan umbo yang tajam, tetapi lebih sering tutupnya tetap cembung saat matang. Daging topi pucat itu seperti vinaceous (diwarnai seperti anggur merah). Dalam cuaca basah, tutup spesies ini kental, mengering dengan permukaan halus yang berkilau.

Insang Chroogomphus rutilus, Paku Tembaga

Insang

Meskipun dari karakteristik spora spesies ini terlihat lebih dekat hubungannya dengan bolet daripada dengan jamur agaric, spora ini menghasilkan spora melalui insang daripada pori-pori.

Insang yang dekat dan tebal awalnya berwarna putih keabu-abuan atau kuning kecokelatan, tetapi kemudian berubah menjadi rona ungu kotor. Mereka sangat memberontak.

Batang Chroogomphus rutilus, Copper Spike

Batang

Diameter 5 sampai 12 mm dan tinggi biasanya 6 sampai 12 cm, batangnya berwarna kemerahan atau seperti vinaceous di bagian atas dan kuning di bagian pangkalnya. Ada cincin di puncak, di mana batangnya menyempit secara tiba-tiba ke daerah tempat insang dipasang.

Di dalam, daging batangnya kokoh dan kokoh; seperti daging topi, warnanya seperti vinaceous atau coklat kemerahan pucat kecuali di dekat pangkalnya, yang berubah menjadi kuning krom.

Spora Chroogomphus rutilus, jamur Copper Spike

Spora

Spora besar seperti bolet berbentuk subfusiform, 15-22 x 5,5-7┬Ám.

Tampilkan gambar yang lebih besar

Spora Chroogomphus rutilus , Copper Spike

Spora X

Cetak spora

Zaitun berasap sangat gelap sampai hitam.

Bau / rasa

Tidak berbeda.

Peran Habitat & Ekologis

Ektomikoriza, di rumput di bawah pinus dan, lebih jarang, pohon cemara.

Musim

Agustus hingga November di Inggris dan Irlandia; kemudian di Eropa Selatan.

Spesies serupa

Chroogomphus fulmineus adalah spesies Eropa selatan dengan warna oranye cerah, permukaan batang yang sangat berserat, dan topi yang jarang memiliki pip tengah.

Gomphidius glutinosus lebih jarang ditemukan dan ditemukan di bawah pohon cemara; tutupnya berwarna abu-abu ungu dan batangnya berwarna putih di dekat tutupnya dan lemon abu-abu di bagian pangkalnya. Zona ketan di puncak batang secara bertahap menghitam seiring bertambahnya usia.

Catatan Kuliner

Jamur berdaging besar ini umumnya dilaporkan dapat dimakan, tetapi tidak memiliki rasa dan tidak terlalu dihargai. Kami tahu tidak ada resep yang dibuat untuk spesies khusus ini, dan kelangkaan relatifnya di sebagian besar wilayah merupakan alasan lebih lanjut untuk tidak memperlakukan jamur Copper Spike sebagai salah satu pot.

Chroogomphus rutilus, Skotlandia tengah

Sumber Referensi

Terpesona oleh Fungi , Pat O'Reilly 2016.

Daftar BMS Nama Bahasa Inggris untuk Jamur

Kamus Jamur ; Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers; CABI, 2008

Sejarah taksonomi dan informasi sinonim pada halaman-halaman ini diambil dari banyak sumber, tetapi khususnya dari Daftar Periksa Fungi GB dari British Mycological Society dan (untuk basidiomycetes) pada Daftar Periksa Kew tentang Basidiomycota Inggris & Irlandia.