Amanita phalloides, jamur Deathcap

Filum: Basidiomycota - Kelas: Agaricomycetes - Ordo: Agaricales - Famili: Amanitaceae

Distribusi - Sejarah Taksonomi - Etimologi - Toksisitas - Keracunan - Identifikasi - Sumber Referensi

Amanita phalloides - jamur Deathcap

Jamur besar ini, yang dikenal dengan terkenal dan dapat dibenarkan sebagai Deathcap, menyebabkan lebih dari 90% kematian akibat keracunan akibat jamur di Eropa. Amanita phalloides adalah spesies yang cukup umum di sebagian besar wilayah Inggris dan Irlandia.

Cincin peri jamur Deathcap, Amanita phallopides

Atas: walaupun Deathcaps adalah jamur mikoriza dan karena itu secara efektif ditambatkan ke akar pohon, mereka mampu menghasilkan busur dan bahkan cincin peri.

Distribusi

Deathcap terjadi di seluruh Inggris dan Irlandia dan juga dapat ditemukan di negara-negara Eropa daratan lainnya, yang paling sering terjadi di dataran rendah.

Amanita phalloides ditemukan juga di Afrika utara dan di banyak bagian Asia, meskipun spesies serupa lainnya terjadi di sana dan beberapa laporan Deathcaps mungkin merupakan hasil dari kesalahan identifikasi. Di AS, Amanita phalloides adalah spesies pendatang ; itu mungkin dibawa dari Eropa bersamaan dengan impor pohon. Bagian dunia lain, termasuk Australia dan Amerika Selatan, sekarang mengandung Amanita phalloides sebagai akibat dari impor kayu atau tumbuhan di masa lalu.

Sejarah taksonomi

Amanita phalloides f. alba Britzelm adalah bentuk putih dari Deathcap; Namun, karena spesimen putih biasanya muncul bersamaan dengan bentuk yang lebih umum, sebagian besar ahli setuju bahwa ini hanyalah varian warna Amanita phalloides .

Amanita verna var. tarda Trimbach juga dianggap oleh banyak orang sebagai sinonim untuk A. phalloides daripada varietas dari Mata Air Amanita atau Malaikat Penghancur Mata Air, Amanita verna (Bull .: Fr.) Lam.

Cincin peri jamur Deathcap, Amanita phallopides

Atas: Dalam cuaca kering, pecahan cadar universal dapat menempel pada tutup Amanita phalloides , biasanya berupa bercak putih krem ​​besar daripada di 'bintik' yang tersebar secara teratur seperti pada Agarics Lalat.

Etimologi

Bentuk phallic dari tubuh buah Deathcap muda, muncul dari volvanya, memunculkan julukan phalloides yang spesifik . Nama umum kadang-kadang ditulis sebagai Death Cap daripada Deathcap, dan di AS (di mana spesies ini hampir pasti diperkenalkan dari Eropa) jamur payung beracun ini sering disebut sebagai Piala Kematian.

Deathcap di kayu cemara, West Wales

Kandungan racun dari Amanita phalloides

Beberapa racun telah diisolasi dari jamur payung beracun ini, tetapi konstituen yang merusak hati dan ginjal siapa pun yang makan Deathcap dikenal sebagai α-amanitin. Potensinya tidak dikurangi dengan membekukan atau memasak jamur sebelum memakannya.

Terkandung tidak hanya pada amanitas tertentu tetapi juga pada beberapa jamur dari marga Galerina , Lepiota dan Conocybe.Amatoksin awalnya menyebabkan gangguan pencernaan dengan gejala seperti diare, mual, dan sakit perut yang terjadi dalam waktu lima hingga dua belas jam. Kejamnya, sistem biasanya memudar selama beberapa jam atau bahkan satu atau dua hari, mengelabui korban untuk berpikir bahwa mereka pulih. Jika pada waktunya gejala kembali dengan sekuat tenaga, mungkin sudah terlambat: kerusakan ginjal dan hati sudah berlangsung dengan baik. Tanpa pengobatan, koma dan akhirnya kematian hampir tak terhindarkan. Seringkali, orang yang dirawat di rumah sakit hingga episode keracunan amotoxin hanya dapat diselamatkan dengan operasi besar dan transplantasi hati, dan bahkan pemulihan adalah proses yang genting, menyakitkan dan berlarut-larut.

Deathcap, Cenarth Woods, Wales

Menghindari resiko keracunan

Siapa pun yang mengumpulkan jamur untuk dimasak dan dimakan harus dapat mengidentifikasi jamur amanita beracun ini dan untuk membedakan antara Deathcap muda dan jamur Agaricus yang dapat dimakan seperti Jamur Kayu, Agaricus sylvicola , yang hidup di habitat yang sama dengan Amanita phalloides , atau Jamur Lapangan, Agaricus campestris , yang sering ditemukan di ladang yang dibatasi oleh pohon gugur yang dapat diasosiasikan dengan Amanita phalloides . Deathcaps pada tahap tombol juga bisa disalahartikan sebagai puffballs yang dapat dimakan seperti Lycoperdon perlatum , Common Puffball, atau Lycoperdon pyriforme, Stump Puffball; namun, jika tubuh buah dipotong menjadi setengah membujur, volva Amanita phalloides , Deathcap, akan segera terlihat.

Meskipun tubuh buah Deathcap tua memiliki bau yang tidak sedap, yang muda pada tahap kancing hampir tidak berbau. Dilaporkan bahwa rasanya cukup enak (tapi jangan lihat ini, tolong!), Dan itu hanya dapat menambah risiko mereka dimasukkan ke dalam makanan. Setengah topi dewasa dilaporkan merupakan dosis yang mematikan untuk orang dewasa, dan laporan menunjukkan bahwa saat ini masih ada 10 hingga 15% tingkat kematian bahkan setelah dirawat di rumah sakit dan menerima perawatan medis dengan praktik terbaik.

Satu nasihat yang saya terima bertahun-tahun yang lalu telah membantu saya menikmati makan jamur liar sambil menghindari risiko keracunan oleh jamur payung amanita yang mematikan: bahkan sebelum repot-repot mempelajari tentang ciri-ciri identifikasi utama dari jamur yang dapat dimakan terbaik di dunia - dan ada banyak dari mereka - bersusah payah dan luangkan waktu untuk belajar mengidentifikasi, tanpa bayangan keraguan, dua jamur paling mematikan di bumi: Amanita visrosa dan sekutu dekatnya yang semuanya biasa disebut sebagai Malaikat Penghancur, dan Amanita phalloides , dikenal sebagai Death Cap, Deathcap atau Death Cup. Sementara itu, 'jangan pernah makan Amanita' tampaknya menjadi pepatah yang cukup bagus, dan terutama bila diterapkan pada anggota kulit putih dari genus Amanita .

The Deathcap sebagai Senjata Pembunuhan Tak Terlihat

Ada banyak kisah fiksi tentang keracunan Deathcap, dan sejarah penuh dengan laporan meragukan tentang pembunuhan oleh jamur yang melibatkan Amanita phalloides . Agrippina, istri Kaisar Romawi Claudius, diyakini telah merencanakan untuk meracuni suaminya dengan memasukkan Amanita phalloides yang mematikan dalam makanan Jamur Caesar, Amanita caesarea. Claudius pasti mati karena keracunan, dan mungkin saja Deathcaps yang digunakan, baik dalam makanan jamur atau sebagai ekstrak yang ditambahkan ke makanannya, Caesar's Mushrooms. Sangat mungkin bahwa kematian Kaisar Romawi Suci Charles VI di Wina pada tahun 1740 adalah akibat dari keracunan jamur Deathcap. Lebih banyak orang telah meninggal bukan di tangan seorang pembunuh tetapi karena mereka salah mengira Deathcaps sebagai spesies jamur yang dapat dimakan lainnya.

Perilaku makan hewan secara umum telah digunakan sebagai indikasi pertama dari tanaman dan jamur yang dapat dimakan. Namun, ini bisa menjadi panduan yang berbahaya, karena kelinci dan tupai tampaknya tidak terpengaruh oleh Amanita phalloides dan banyak jamur lain yang dapat membahayakan atau bahkan membunuh orang secara serius.

Deathcap, Amanita phalloides , dikenal oleh orang Yunani dan Romawi kuno sebagai racun yang mematikan. Ini telah menjadi senjata favorit para peracun selama berabad-abad, dan bahkan saat ini masih menjadi penyebab banyak kematian tragis dan menyakitkan setiap tahun.

Topi putih muda Amanita phalloides

Warna bervariasi tergantung lokasi dan bahkan dari sampel ke sampel, tetapi bentuk paling umum dari jamur ini memiliki tutup kuning-hijau atau zaitun pucat. Namun, ada bentuk serba putih dari Amanita phalloides yang sangat mirip dengan Malaikat Penghancur, Amanita virosa . Spesimen Deathcap muda terkadang dikumpulkan secara keliru untuk jamur Agaricus yang dapat dimakan , dengan konsekuensi yang menghancurkan.

Untuk penjelasan rinci tentang genus Amanita dan identifikasi spesies umum, lihat Kunci Amanita Sederhana kami ...

Panduan identifikasi

Topi Amanita phalloides

Topi

Diameter 5 - 15cm; hampir putih ketika belum matang, lalu kuning, perunggu atau zaitun, biasanya sedikit lebih gelap di bagian tengah (kadang-kadang hijau rumput tua diarsir ke arah hitam di tengah); segera kehilangan semua bagian dari tabir universal; awalnya berbentuk telur, tetapi mendatar saat matang. Tutupnya, yang tidak lurik di pinggir, cenderung retak di tepinya jika sudah sangat tua. Saat membusuk, jamur Amanita phalloides mengeluarkan bau yang sangat tidak sedap.

Insang, batang dan volva Amanita phalloides, Deathcap

Insang

Gratis, luas, dan ramai.

Awalnya insang berwarna putih bersih, tetapi berubah menjadi krem, kadang dengan semburat sedikit kemerahan, seiring bertambahnya usia tubuh buah.

Batang

Tinggi batang 7 - 15cm; off-white, dengan bintik-bintik zig-zag agak lebih pucat dari warna topi.

Amanita phalloides biasanya mempertahankan cincin liontinnya yang rapuh hingga dewasa.

Basis yang bengkak dikelilingi oleh volva putih besar seperti karung yang sering diwarnai hijau di dalamnya.

Spora Amanita phalloides

Spora

Ellipsoidal sampai subglobose, halus, 7,5-10 x 6-7µm; inamyloid.

Tampilkan gambar yang lebih besar

Spora Amanita phalloides , Deathcap

Spora X

Cetak spora

Putih.

Bau / rasa

Tidak berbeda saat muda, tetapi spesimen tua memiliki bau manis yang paling tidak sedap. Jangan coba-coba mencicipi spesies beracun yang mematikan ini .

Peran Habitat & Ekologis

Mikoriza dengan pohon kayu keras, terutama pohon ek, dan kadang-kadang dengan kayu lunak.

Musim

Juli hingga November di Inggris dan Irlandia.

Spesies serupa

Amanita citrina (False Deathcap) umumnya memiliki pecahan kerudung berwarna krem ​​kecoklatan di tutupnya, dan pinggiran volval di sekitar alasnya daripada volva seperti karung terbuka.

Agaricus campestris dan jamur Agaricus lainnya tidak memiliki volvae; Selain itu, insang jamur Amanita phalloides yang belum dewasa tidak berwarna abu-abu atau coklat kemerahan seperti halnya pada jamur Agaricus muda .

Amanita phalloides - jamur Deathcap di bawah pohon ek tua di Wales

Ucapan Terima Kasih

Halaman ini memuat gambar yang disumbangkan oleh David Kelly.

Sumber Referensi

Terpesona oleh Fungi , Pat O'Reilly, 2016.

Funga Nordica : edisi ke-2 2012. Diedit oleh Knudsen, H. & Vesterholt, J. ISBN 9788798396130

Daftar BMS Nama Bahasa Inggris untuk Jamur

Geoffrey Kibby, (2012) Genus Amanita in Great Britain , monograf yang diterbitkan sendiri.

Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers (2008). Kamus Jamur ; CABI

Sejarah taksonomi dan informasi sinonim pada halaman-halaman ini diambil dari banyak sumber, tetapi khususnya dari Daftar Periksa Fungi GB dari British Mycological Society dan (untuk basidiomycetes) pada Daftar Periksa Kew tentang Basidiomycota Inggris & Irlandia.