Stropharia hornemannii, jamur Conifer Roundhead

Filum: Basidiomycota - Kelas: Agaricomycetes - Ordo: Agaricales - Famili: Strophariaceae

Distribusi - Sejarah Taksonomi - Etimologi - Identifikasi - Catatan Kuliner - Sumber Referensi

Stropharia hornemannii - Kepala Bundar Conifer

Salah satu jamur kayu pinus yang paling indah dan sulit ditangkap, Conifer Roundhead tumbuh di atas tunggul pinus yang membusuk dan cabang pinus yang terkubur dalam lumut dan serasah jarum. Ini adalah 'kepala bundar' yang benar-benar layak untuk namanya, karena tutupnya tidak meratakan apa pun seperti kebanyakan kepala bundar.

Distribusi

Di Inggris, jamur langka ini hanya diketahui dari Hutan Caledonian Skotlandia. Di tempat lain di Eropa itu adalah spesies 'utara'.

The Conifer Roundhead juga tercatat di wilayah utara (terutama pegunungan) di Amerika Utara.

Sejarah taksonomi

Meskipun Christiaan Hendrik Persoon telah mendeskripsikan jamur ini pada awal tahun 1801 dan menyebutnya Agaricus depilatus , nama dasarnya (julukan khusus unik yang belum pernah diterapkan pada spesies lain) berasal dari tahun 1818, ketika ahli mikologi Swedia yang hebat Elias Magnus Fries mendeskripsikan Conifer Roundhead secara ilmiah dan memberinya nama binomial Agaricus hornemannii . Pada tahun 1934 ahli mikologi Swedia Seth Lundell (1892 - 1966) dan John Axel Nannfeldt (1904 - 1985) memindahkan spesies ini ke genus Stropharia , menetapkan nama ilmiah yang diterima saat ini Stropharia hornemannii .

Sinonim dari Stropharia hornemannii termasuk Agaricus depilatus Pers., Agaricus hornemannii Fr., dan Stropharia depilata (Pers.) Fr.

Etimologi

Stropharia , nama genusnya, berasal dari kata Yunani strophos yang berarti sabuk, dan ini merujuk pada cincin batang jamur dalam pengelompokan umum ini. Julukan spesifik hornemanii untuk menghormati ahli botani Denmark Jens Wilken Hornemann (1770–1841).

Panduan Identifikasi

Tutup Stropharia hornemannii

Topi

Lebar 7-15cm, berkubah dengan margin melingkar, menjadi umbonate lebar; biasanya coklat keunguan, kadang dengan semburat kuning, tetapi kadang-kadang spesimen berwarna putih krem; permukaan lengket saat basah, pengeringan halus seperti sutra.

Insang

Adnate; cukup ramai; abu-abu, menjadi ungu-coklat pada saat dewasa.

Batang

Tinggi 7 sampai 12 cm dan diameter 1 sampai 2 cm; halus dan putih di atas zona cincin; di bawah cincin tertutup sisik putih kecil yang menjadi lebih besar dan lebih jelas seiring bertambahnya usia.

Spora

Ellipsoidal, halus, 11-13 x 6-6.5μm, tanpa pori kuman.

Cetak spora

Ungu-coklat.

Bau / rasa

Tidak berbeda.

Peran Habitat & Ekologis

Saprobik, pada batang pinus busuk yang tertutup lumut dan cabang-cabang besar yang terkubur di lantai hutan.

Musim

Juni hingga November di Inggris bagian utara.

Spesies serupa

Panaeolus semiovatus juga memiliki tutup yang halus seperti sutra, tetapi jauh lebih pucat dan tumbuh di atas kotoran; insangnya menghitam untuk memberikan cetakan spora hitam.

Catatan Kuliner

Bersama dengan jamur lain dari genus Stropharia , Conifer Roundhead umumnya dianggap tidak dapat dimakan. Meskipun, dengan kemungkinan pengecualian Sulphur Tuft Hypholoma fasciculare , tidak ada anggota famili Stropharicae yang diketahui beracun berbahaya, beberapa spesies Stropharia pasti dapat menyebabkan gejala gastro-intestinal yang sangat tidak menyenangkan. Oleh karena itu kami memperlakukan Stropharia hornemanii hanya untuk mencari, dan jelas bukan untuk memasak.

Sumber Referensi

Terpesona oleh Fungi , Pat O'Reilly 2016.

Daftar BMS Nama Bahasa Inggris untuk Jamur

Kamus Jamur ; Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers; CABI, 2008

Sejarah taksonomi dan informasi sinonim pada halaman-halaman ini diambil dari banyak sumber, tetapi khususnya dari Daftar Periksa Fungi GB dari British Mycological Society dan (untuk basidiomycetes) pada Daftar Periksa Kew tentang Basidiomycota Inggris & Irlandia.