Cortinarius semisanguineus, Jamur Surprise Webcap

Filum: Basidiomycota - Kelas: Agaricomycetes - Ordo: Agaricales - Famili: Cortinariaceae

Distribusi - Sejarah Taksonomi - Etimologi - Toksisitas - Identifikasi - Sumber Referensi

Cortinarius semisanguineus - Peta Situs Kejutan

Warna pucat pada tutup dan batang membuat Anda berharap insang pucat. Tidak begitu! Insang berwarna merah darah - oleh karena itu nama umum yang agak fantastis diberikan baru-baru ini untuk spesies ini. (Julukan khusus semisanguineus berarti setengah merah darah; spesies terkait, Cortinarius sanguineus , memiliki tutup dan insang berwarna merah darah dan dikenal sebagai Bloodred Webcap).

Surprise Webcap ditemukan terutama di hutan termasuk jenis pohon jarum, tetapi kadang-kadang juga ditemukan di hutan gugur di bawah pohon birch.

Wol yang diwarnai menggunakan Cortinarius semisanguineus

Ini kejutan lainnya: insang webcap ini dapat digunakan untuk menghasilkan pewarna cokelat-oranye yang indah. Di negara-negara Nordik, jamur yang melimpah ini secara tradisional digunakan untuk menghasilkan wol berwarna seperti contoh benang celup yang ditunjukkan di atas. (Gambar milik J Padatsu; Finlandia.)

Distribusi

Ditemukan sesekali di hutan konifer di seluruh Inggris, Surprise Webcap umum ditemukan secara lokal terutama di perkebunan cemara di mana pepohonan cukup dewasa. (Kebanyakan jamur mikoriza tidak akan berbuah sampai mitra pohonnya mapan, dan beberapa membutuhkan pohon purba.) Jaring ini juga terdapat pada pohon birch di hutan campuran.

The Surprise Webcap terjadi di sebagian besar daratan Eropa utara dan tengah dan merupakan pemandangan yang sangat umum di hutan konifer Skandinavia. Cortinarius semisanguineus terjadi juga di beberapa bagian Amerika Utara.

Sejarah taksonomi

Peta web ini dideskripsikan pada tahun 1821 oleh ahli mikologi Swedia yang hebat, Elias Magnus Fries, yang memberinya nama Agaricus cinnamomeus a semisanguineus dan dengan demikian menetapkan nama dasarnya - nama dasar dari julukan spesifiknya. (Pada hari-hari awal taksonomi jamur kebanyakan jamur insang awalnya ditempatkan dalam genus Agaricus raksasa ; sebagian besar isinya telah didistribusikan ke genera baru lainnya.) Itu adalah ahli mikologi Prancis Claude-Casimir Gillet (1806 - 1896) yang mentransfer spesies ini ke genusnya saat ini, dengan demikian mengganti namanya menjadi Cortinarius semisanguineus .

Sinonim dari Cortinarius semisanguineus termasuk Agaricus cinnamomeus a semisanguineus Fr., Cortinarius cinnamomeus ß semisanguineus (Fr.) Sacc., Dan Dermocybe semisanguinea (Fr.) MM Moser.

Cortinarius semisanguineus - Surprise Webcap, New Forest, Inggris

Etimologi

Nama generik Cortinarius mengacu pada cadar parsial atau kortina (artinya tirai) yang menutupi insang ketika tutupnya belum matang. Dalam genus Cortinarius sebagian besar spesies menghasilkan kerudung parsial dalam bentuk jaringan halus serat radial yang menghubungkan batang ke tepi tutup daripada membran padat. Warna merah darah pada insang yang kontras dengan warna tutupnya yang jauh lebih pucat adalah dasar dari julukan khusus semisanguineus, yang berasal dari bahasa Latin dan berarti 'merah darah setengah'.

Cortinarius semisanguineus - Surprise Webcap, New Forest, selatan Inggris

Toksisitas

Jamur ini dianggap sebagai 'tersangka' dan mungkin mengandung racun berbahaya; itu tidak boleh dikumpulkan untuk makan. Beberapa spesies Cortinarius kemerahan yang mungkin membingungkan Bloodred Webcap mengandung toksin orellanine, yang jika dimakan akan menghancurkan ginjal dan hati manusia.

Panduan identifikasi

Topi pucat dari Cortinarius semisanguineus

Topi

Kuning atau coklat-zaitun pucat sampai pertengahan; cembung, rata dengan umbo yang berbeda; permukaan kering dengan fibril halus atau sisik kecil; Lebar 3 sampai 6cm. Permukaan tutup langsung berubah menjadi ungu tua sebagai reaksi terhadap titik KOH.

Contoh pohon pucat yang ditunjukkan di sebelah kiri terlihat di hutan cemara Swedia.

Cortinarius semisanguineus, topi berwarna gelap

Spesimen yang lebih banyak daun zaitun-coklat yang ditunjukkan di sini difoto di New Forest, Inggris selatan

Insang berwarna merah darah dari Cortinarius semisanguineus

Insang

Insang yang berdekatan dekat, dan muka insang dan tepi insang awalnya berwarna merah darah.

Insang dewasa dari Cortinarius semisanguineus secara penampang

Saat spora matang muka insang berubah menjadi merah kecoklatan sedangkan tepi insang menjadi coklat kemerahan.

Batang

Permukaan kuning zaitun pucat ditutupi dengan serat coklat muda; silindris, sering melengkung; Panjang 4 sampai 9cm, diameter 0,5 sampai 1,2cm. Daging batangnya berwarna oker muda.

Spora Cortinarius semisanguineus

Spora

Ellipsoidal, dengan permukaan kasar, 6-8 x 4-5µm; inamyloid.

Tampilkan gambar yang lebih besar

Spora Cortinarius semisanguineus , Surprise Webcap

Spora X

Cetak spora

Coklat berkarat.

Bau / rasa

Bau dan rasa sedikit, saat dipotong atau dihancurkan, lobak.

Peran Habitat & Ekologis

Ectomycorrhizal, di hutan termasuk jenis pohon jarum; terkadang juga di bawah pohon birch; sendiri-sendiri atau dalam kelompok yang tersebar, sangat sering di lumut.

Musim

Agustus hingga Oktober di Inggris dan Irlandia.

Spesies serupa

Cortinarius sanguineus , the Bloodred Webcap, memiliki tutup berwarna merah darah serta insang dan batang berwarna merah darah.

Sumber Referensi

Terpesona oleh Fungi , Pat O'Reilly 2016.

Funga Nordica , Henning Knudsen dan Jan Vesterholt, 2008.

Fungi dari Agarics Swiss , bagian 3: Cortinariaceae, Breitenbach, J., Kränzlin, F.

British Mycological Society, Nama Bahasa Inggris untuk Jamur

Kamus Jamur ; Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers; CABI, 2008

Sejarah taksonomi dan informasi sinonim pada halaman-halaman ini diambil dari banyak sumber, tetapi khususnya dari Daftar Periksa Fungi GB dari British Mycological Society dan (untuk basidiomycetes) pada Daftar Periksa Kew tentang Basidiomycota Inggris & Irlandia.

Cortinarius semisanguineus - Surprise Webcap, New Forest, Hampshire, Inggris bagian selatan

Ucapan Terima Kasih

Halaman ini memuat foto-foto yang disumbangkan oleh David Kelly.