Phallus hadriani, jamur Dune Stinkhorn

Filum: Basidiomycota - Kelas: Agaricomycetes - Ordo: Phallales - Famili: Phallaceae

Distribusi - Sejarah Taksonomi - Etimologi - Toksisitas - Identifikasi - Sumber Referensi

Phallus hadriani, West Wales Inggris

Phallus hadriani , Dune Stinkhorn, muncul dari 'telur' di bawah permukaan. Tutupnya awalnya ditutupi dengan 'gleba' hijau zaitun, lapisan bau yang menarik serangga yang pada gilirannya mendistribusikan spora. Di Inggris ini adalah spesies langka dan hampir secara eksklusif terbatas pada bukit pasir. Volva ungu membedakan Dune Stinkhorn dari Stinkhorn yang jauh lebih umum, Phallus impudicus , yang memiliki volva putih tetapi karakteristik makroskopis lainnya hampir sama.

Dewasa Dune Stinkhorn

Bahkan pada tahap telur, semburat merah muda membedakan Dune Stinkhorn dari Stinkhorn Phallus impudicus yang lebih umum dan tersebar luas , yang memiliki volva putih. Telur Dune Stinkhorn yang terlihat di bawah ditemukan di lokasi pantai di West Wales.

Telur lingga hadriani

Distribusi

Agak langka ditemukan di Inggris dan Irlandia, di mana sebagian besar terbatas pada bukit pasir pantai, Phallus hadriani juga ditemukan di zona pesisir dan beberapa daerah pedalaman kering di negara lain di Eropa, dari Skandinavia hingga bagian paling selatan dari Semenanjung Iberia dan pantai dari Mediterania.

Spesies ini juga ditemukan di beberapa bagian Asia dan Amerika Utara. Dune Stinkhorn dianggap sebagai spesies pendatang di Australia.

Sejarah taksonomi

Dune Stinkhorn, Phallus hadriani , dideskripsikan pada tahun 1798 oleh ahli botani Prancis Étienne Pierre Ventenat (1757 - 1808), yang memberinya nama ilmiah Phallus hadriani (nama binomial yang kemudian disetujui oleh Christiaan Hendrik Persoon dalam Sinopsis Methodica Fungorum tahun 1801 ).

Sinonim dari Phallus hadriani termasuk Phallus iosmus Berk., Hymenophallus hadriani (Vent.) Nees, dan Phallus imperialis Schulzer.

Telur Lingga hadriani

Etimologi

Nama genus Phallus dipilih oleh Carl Linnaeus, dan ini mengacu pada penampilan falus banyak tubuh buah dalam kelompok jamur ini.

Julukan khusus hadriani dinamai untuk menghormati ahli botani Belanda Hadrianus Junius (1512 - 1575) yang, pada tahun 1564, menulis pamflet tentang jamur bau.

Toksisitas

Bau busuk dari kebanyakan jamur stinkhorn dewasa, dan tentu saja Phallus hadriani , mungkin dianggap menunjukkan bahwa jamur ini beracun atau setidaknya tidak bisa dimakan; Namun, beberapa orang memakannya, tetapi hanya pada tahap 'telur' saat baunya tidak begitu jelas. Meskipun demikian, saya belum pernah mendengar contoh perang rumput (atau perang bukit pasir) mengenai hak untuk mengumpulkan jamur yang dapat dimakan tetapi hampir tidak lezat ini. Ketika sudah dewasa sepenuhnya, Dune Stinkhorns sangat dihargai sebagai sumber makanan ... oleh lalat!

Panduan identifikasi

Topi Phallus hadriana dengan sebagian besar gleba sudah dikonsumsi oleh lalat

Deskripsi

'Telur' dari mana Dune Stinkhorn muncul biasanya berdiameter 4 hingga 6 cm, secara bertahap memanjang secara vertikal hingga pecah dan batangnya muncul dengan cepat (biasanya membutuhkan waktu kurang dari satu jam untuk mencapai ketinggian maksimumnya), membawa lapisan gleba topi tinggi-tinggi.

Di bawah lapisan gleba hijau zaitun yang lengket, tutup Dune Stinkhorn memiliki struktur sarang lebah yang terangkat. Hanya ini yang pernah dilihat banyak orang tentang tutup jamur ini karena serangga sangat cepat memakan gleba yang mengandung spora, pada saat yang sama sebagian menempel di kaki mereka sehingga spora diangkut dalam jarak yang cukup jauh saat serangga terbang. pergi mencari makanan di tempat lain.

Stinkhorns ini tingginya berkisar antara 10 sampai 18cm; diameter stipe adalah 2 hingga 3,5cm; tutupnya bervariasi dari 2,5 hingga 4,5cm.

Pangkal batang dan volva Lingga hadriana

Batang dan volva

Batangnya berwarna putih dan terlihat seperti polistiren yang mengembang, dan muncul dari sisa-sisa kerudung universal berwarna ungu yang menutupi tubuh buah pada tahap telur dan akhirnya tetap berada di sekitar pangkal batang seperti tas.

Setelah gleba dikonsumsi oleh serangga, bintik putih dapat bertahan selama beberapa hari, sehingga Anda dapat berharap untuk melihat lebih banyak Dune Stinkhorn dengan topi putih dibandingkan dengan yang hijau zaitun.

Spora dari Dune Stinkhorn Phallus hadriani

Spora

Oblong-ellipsoidal, halus, 3-4,5 x 1,5-2,5µm.

Tampilkan gambar yang lebih besar

Spora Phallus hadriani , Dune Stinkhorn

Spora X

Warna spora

Kuning keabu-abuan.

Bau / rasa

Bau yang kuat dan tidak menyenangkan; tidak ada rasa yang khas.

Peran Habitat & Ekologis

Di Inggris dan Irlandia, Dune Stinkhorn terbatas hampir secara eksklusif di bukit pasir, tetapi di banyak negara lain hal itu juga terjadi di habitat pedalaman yang kering.

Musim

Juni hingga Oktober di Inggris dan Irlandia.

Spesies serupa

Phallus impudicus , Stinkhorn, memiliki volva putih dan biasanya agak lebih tinggi daripada Dune Stinkhorn.

Kelompok Phallus hadriani - Dune Stinkhorn, wilayah Andalucia Spanyol

Gambar yang ditunjukkan di atas dengan baik hati disumbangkan oleh Katherine Paterson dan menunjukkan sekelompok besar stinkhorn dan beberapa telur lagi yang belum 'menetas' (spesies tidak ditentukan) di Andalucia, Spanyol selatan.

Sumber Referensi

Terpesona oleh Fungi , Pat O'Reilly 2016.

Persoon CH (1801). Systema Methodica Fungorum . Göttingen: Apud H. Dieterich. p. 246.

Pegler, DN, Laessoe, T & Spooner, BM (1995). Puffballs Inggris, Earthstars dan Stinkhorns . Royal Botanic Gardens, Kew.

Kamus Jamur ; Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers; CABI, 2008

Sejarah taksonomi dan informasi sinonim pada halaman-halaman ini diambil dari banyak sumber, tetapi khususnya dari Daftar Periksa Fungi GB dari British Mycological Society dan (untuk basidiomycetes) pada Daftar Periksa Kew tentang Basidiomycota Inggris & Irlandia.