Armillaria borealis, jamur hutan langka

Filum: Basidiomycota - Kelas: Agaricomycetes - Ordo: Agaricales - Famili: Physalacriaceae

Distribusi - Sejarah Taksonomi - Etimologi - Identifikasi - Toksisitas - Sumber Referensi

Armillaria borealis

Ada banyak bentuk Jamur Madu, dan dahulu kala mereka semua memiliki nama ilmiah Armillaria mellea. Saat ini secara umum diterima bahwa ada beberapa spesies yang berbeda, salah satunya, Armillaria borealis, baru dikenal pada tahun 1982.

Armillaria borealis memiliki rasa kayu yang sangat katolik, muncul (umumnya cukup tinggi) di berbagai pohon berdaun lebar dan termasuk jenis pohon jarum, termasuk (seperti yang terlihat di sini) pinus.

Distribusi

Spesies ini sangat jarang ditemukan di Inggris dan Irlandia; ini telah tercatat paling sering di Skotlandia tetapi ada beberapa catatan dari Inggris dan setidaknya satu dari Irlandia. Di tempat lain di Eropa itu paling sering terlihat di Finlandia dan kadang-kadang terjadi di negara-negara utara lainnya setidaknya sejauh selatan Prancis dan Belanda. Tampaknya banyak penemuan tidak tercatat, karena mudah untuk membingungkan spesies langka ini dengan Honey Fungus Armillaria mellea yang jauh lebih umum dan tersebar luas .

Sejarah taksonomi

Jamur hutan ini diterima sebagai spesies terpisah, Armillaria borealis , menyusul publikasi tahun 1982 di Prancis oleh ahli mikologi Jerman Helga Marxmüller dan ahli mikologi Finlandia Kari Korhonen.

Etimologi

Julukan khusus borealis berasal dari kata benda Yunani boréas yang berarti 'angin utara'; Borealis berarti 'dari utara', dan memang catatan menunjukkan bahwa Armillaria borealis paling umum di bagian utara Eropa.

Toksisitas

Meskipun semua spesies Armillaria selama bertahun-tahun umumnya dianggap dapat dimakan ketika dimasak matang, beberapa anggota kelompok jamur madu (termasuk Armillaria mellea , jenis spesies dari genus ini) yang terdapat pada kayu keras dianggap oleh beberapa orang patut dicurigai, karena kasus keracunan telah dikaitkan dengan memakan jamur ini; hal ini kemungkinan besar disebabkan oleh sebagian kecil tetapi signifikan proporsi orang yang terkena dampak negatif daripada reaksi manusia universal terhadap jamur ini. Oleh karena itu kami merekomendasikan bahwa Armillaria borealis , yang bagaimanapun merupakan spesies langka di Inggris dan oleh karena itu layak untuk konservasi, tidak boleh dikumpulkan untuk pot.

Panduan identifikasi

Topi Armillaria borealis

Topi

Diameter 2 hingga 8cm; oranye-coklat, kadang-kadang dengan semburat zaitun, dan dengan area tengah berwarna coklat tua; higropan, mengering lebih pucat dari tepi; awalnya cembung kemudian mendatar, seringkali dengan umbo yang lebar; permukaan ditutupi dengan sisik runcing kecil berwarna coklat.

Daging topi berwarna keputihan dan keras.

Insang Armillaria borealis

Insang

Insang yang bergerigi atau membusuk lemah penuh sesak dan awalnya hampir putih, berangsur-angsur menjadi krem ​​dan kemudian oranye diwarnai dengan bintik-bintik coklat seperti karat pada saat dewasa.

Batang

Palestina di puncak; warna seperti tutup di bawah cincin, menggelap saat tubuh buah matang; Panjang 4,5 sampai 12cm; ramping, dengan dasar klavat. mengarah ke puncak. Permukaan dengan sisik berbulu kekuningan yang persisten, terbesar di dekat cincin dan semakin kecil ke arah pangkal. Ada lingkaran tebal tapi sempit yang persisten, dengan tepi kuning / bagian bawah tetapi tidak ada bintik hitam (lihat Armillaria ostoyae ). Batang biasanya muncul dari kayu di berkas kecil. Daging batang berwarna keputihan.

Basidia

Biasanya empat spora, klavat, dengan klem basal (tidak seperti Armillaria mellea , yang basidia tidak memiliki klem basal).

Spora

Ellipsoidal, halus, biasanya dengan talang; 7,5-10 x 5-7µm; amiloid.

Cetak spora

Krim yang sangat pucat.

Bau / rasa

Sedikit bau 'jamur'; rasa awalnya ringan kemudian berangsur-angsur tidak enak.

Peran Habitat & Ekologis

Parasitik (dan kemudian saprobik) pada pohon berdaun lebar dan jenis konifera; juga kadang-kadang terlihat pada tunggul yang mati. Hampir selalu tubuh buah muncul jauh di atas permukaan tanah dan sering tinggi di atas batang terutama dari pohon birch.

Musim

Akhir musim panas dan musim gugur di Inggris dan Irlandia.

Spesies serupa

Armillaria mellea , biasa disebut sebagai Jamur Madu, umumnya memiliki cincin batang persisten yang jauh lebih tebal.

Pholiota squarrosa tumbuh rendah di pohon kayu keras; umumnya warnanya mirip dan tertutup sisik; itu mempertahankan margin yang tergulung, insang berubah menjadi cokelat karat seragam, dan memiliki bau dan rasa seperti lobak.

Armillaria borealis, Inggris selatan

Sumber Referensi

Flora Agaricina Neerlandica: Monograf Kritis Keluarga Agarics dan Boleti yang terjadi di Belanda Vol. 3, Tricholomataceae (Ed .: C.Bas, Th.W. Kuyper, ME Noordeloos & EC Vellinga)

Kamus Jamur ; Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers; CABI, 2008

Sejarah taksonomi dan informasi sinonim pada halaman-halaman ini diambil dari banyak sumber, tetapi khususnya dari Daftar Periksa Fungi GB dari British Mycological Society dan (untuk basidiomycetes) pada Daftar Periksa Kew tentang Basidiomycota Inggris & Irlandia.

Ucapan Terima Kasih

Halaman ini memuat foto-foto yang disumbangkan oleh Simon Harding.