Gyromitra esculenta, False Morel, identifikasi

Filum: Ascomycota - Kelas: Pezizomycetes - Ordo: Pezizales - Famili: Discinaceae

Distribusi - Sejarah Taksonomi - Etimologi - Toksisitas - Identifikasi - Sumber Referensi

Gyromitra esculenta - Salah Morel

Gyromitra esculenta , biasa disebut False Morel atau Turban Fungus, sangat beracun. Sayangnya terkadang keliru dikumpulkan oleh orang-orang yang mencari Morels Morchella esculenta . Yang paling mengkhawatirkan adalah julukan spesifiknya, karena esculenta berarti 'enak dimakan', dan di beberapa negara Eropa Timur penipu morel ini telah lama diperlakukan sebagai esculent; untungnya saat ini risikonya menjadi lebih dipahami secara luas karena orang yang mencari jamur mendapatkan 'jaring'.

Gyromitra esculenta, False Morel, di sebuah kebun apel

Atas: Morel Palsu tumbuh di bawah pohon apel di Skotlandia

Distribusi

Tersebar luas tetapi jarang tercatat dan sangat terlokalisasi di Inggris dan Irlandia, Gyromitra esculenta paling sering ditemukan di tanah berpasir di bawah pohon pinus. Ditemukan di seluruh Eropa, jamur beracun ini juga tercatat di banyak bagian Amerika Utara.

Sejarah taksonomi

Dijelaskan pada tahun 1800 oleh Christiaan Hendrik Persoon, yang memberinya nama ilmiah (binomial) Helvella esculenta , False Morel memperoleh nama ilmiahnya yang diterima saat ini pada tahun 1849 ketika ahli mikologi Swedia yang hebat, Elias Magnus Fries, memindahkannya ke genus Gyromitra .

Sinonim dari Gyromitra esculenta termasuk Helvella esculenta (Pers.), Dan Physomitra esculenta (Pers.) Boud.

Etimologi

Gyromitra , nama genusnya, berasal dari bahasa Yunani gyros yang artinya bulat, dan mitra , artinya ikat kepala. Sejauh mana jamur ini menyerupai ikat kepala bundar saya serahkan pada imajinasi Anda. Namun, julukan spesifiknya jauh lebih mudah: berasal dari bahasa Latin esculentus , yang berarti dapat dimakan - salah satu istilah yang salah di dunia, tetapi Persoon tidak menyadari masalah ini ketika ia menetapkan nama dasar jamur payung beracun ini.

Toksisitas

Selama berabad-abad jamur mirip morel ini telah dikumpulkan dan dimakan oleh orang-orang di Skandinavia dan Eropa Timur dan, tidak diragukan lagi, pada tingkat yang lebih rendah, di tempat lain di dunia. Racun di dalam jamur ini telah diberi nama gyrotoxin, dan struktur kimianya telah dipahami dengan baik, meskipun sebenarnya mengapa dan bagaimana ia meracuni manusia masih kurang jelas, tetapi entah bagaimana ia menghancurkan sel darah merah. Gyrotoxin juga dikenal sebagai karsinogenik.

Tingkat toksisitas pada Gyromitra esculentabervariasi tergantung pada lokasinya, di Eropa Timur tampaknya jauh lebih berbahaya daripada spesimen yang dikumpulkan di Amerika Utara, misalnya. Morel palsu yang dipetik di dataran tinggi pegunungan telah terbukti kurang beracun dibandingkan yang berkumpul di hutan pinus dataran rendah. Memasak telah terbukti mengurangi toksisitas, tetapi bahkan False Morels yang dimasak dengan baik telah menyebabkan keracunan, jadi memasak bukanlah jaminan keamanan, karena ada bukti bahwa makanan jamur ini berulang kali menyebabkan penumpukan racun di dalam tubuh. Gejala awal keracunan gyrotoxin termasuk sakit perut, berkeringat dan muntah yang menyebabkan pusing dan dalam beberapa kasus koma. Gyrotoxin mempengaruhi sistem saraf pusat dan terus merusak hati korban dan mungkin juga ginjalnya.Jika dikonsumsi dalam dosis yang mematikan (dan sepiring kecil jamur ini bisa lebih dari cukup bahkan untuk orang dewasa, dan anak-anak bahkan lebih rentan terhadap keracunan gyrotoxin daripada orang dewasa) maka kematian dapat terjadi biasanya lima hari sampai seminggu setelah makan jamur. .

Kesimpulan: ini adalah jamur beracun mematikan yang telah membunuh banyak orang - jangan bergabung dengan mereka!

Panduan identifikasi

Gyromitra esculenta - closeup dari topi

Deskripsi

Topi merah-coklat melengkung tidak teratur, agak seperti otak, dan biasanya lebih lebar daripada tinggi. Margin yang membulat ke kontorsi menghasilkan ruang berlubang yang tidak beraturan di dalam tutup. Lebar topi berkisar dari 5 hingga 15 cm dan tinggi 4 hingga 8 cm.

Batangnya berukuran 2 sampai 3 cm dan tinggi 2 sampai 5 cm; putih krem ​​dan rapuh. Di dalam stipe ada beberapa cekungan seperti tabung yang tidak beraturan.

Asci

8-spora.

Paraphyses

Clavate, diameter 5-10μm; Cokelat kemerahan.

Spora

Ellipsoidal, halus, 8-13 x 17-22μm; seperti kaca; biasanya dengan dua tetes minyak kecil (guttules) tetapi kadang-kadang multiguttule.

Cetak spora

Penggemar kekuningan.

Bau / rasa

Tidak berbeda.

Peran Habitat & Ekologis

Di hutan termasuk jenis pohon jarum; jarang ditemukan di dataran rendah tetapi lebih umum di daerah pegunungan.

Musim

Musim semi dan awal musim panas.

Spesies serupa

Morchella esculenta , Morel sejati, memiliki tutup yang dalam dan satu ruang berlubang; tulangnya biasanya lebih panjang dari Gyromitra esculenta .

Helvella crispa memiliki tutup berbentuk pelana berkerut berwarna putih krem ​​dan ujung dengan lubang seperti tabung longitudinal.

Ucapan Terima Kasih

Halaman ini memuat foto-foto yang disumbangkan oleh Paul Condy dan Simon Harding.

Sumber Referensi

Pat O'Reilly, Terpesona oleh Jamur , 2016.

Dennis, RWG (1981). Ascomycetes Inggris ; Lubrecht & Cramer; ISBN: 3768205525.

Michelot D, Toth B (1991). Keracunan oleh Gyromitra esculenta - ulasan. Jurnal Toksikologi Terapan 11 (4): 235–43.

Benjamin, DR (1995). Jamur: Racun dan Obat mujarab - Buku Pegangan untuk Naturalis, Ahli Mikologi dan Dokter. WH Freeman dan Perusahaan. ISBN 0-7167-2600-9.

Kamus Jamur ; Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers; CABI, 2008

Sejarah taksonomi dan informasi sinonim pada halaman-halaman ini diambil dari banyak sumber, tetapi khususnya dari Daftar Periksa Fungi GB dari British Mycological Society dan (untuk basidiomycetes) pada Daftar Periksa Kew tentang Basidiomycota Inggris & Irlandia.