Echinoderma echinaceum, jamur payung yang mungkin beracun

Filum: Basidiomycota - Kelas: Agaricomycetes - Ordo: Agaricales - Famili: Agaricaceae

Distribusi - Sejarah Taksonomi - Etimologi - Identifikasi - Catatan Kuliner - Sumber Referensi

Echinoderma echinaceum

Penemuan langka, dapperling yang indah ini menyukai hutan campuran di atas tanah berkapur. Sisik runcing pada tutupnya, cincin batang yang terpisah-pisah, dan insang perantara dengan berbagai ukuran semuanya membantu membedakan antara Echinoderma echinaceum dan banyak dapperling bertepung pucat yang serupa lainnya.

Dulunya termasuk dalam genus Lepiota , dapperling ini muncul di beberapa panduan lapangan dengan sinonim Lepiota ecinacea .

Echinoderma echinaceum di hutan cemara

Distribusi

Echinoderma echinaceum cukup langka ditemukan di Inggris dan Irlandia, tetapi ditemukan dalam jumlah yang lebih besar di beberapa bagian daratan Eropa. Saya tidak dapat menemukan catatan bahwa spesies ini dilaporkan dari Amerika Utara.

Sejarah taksonomi

Jamur yang luar biasa tapi sayangnya terlalu jarang terlihat ini dijelaskan secara ilmiah pada tahun 1940 oleh ahli mikologi Denmark Jakob Emanuel Lange (1864 - 1941), yang memberinya nama binomial Lepiota erinacea. Nama ilmiah yang diterima saat ini, Echinoderma echinaceum , berasal dari publikasi tahun 1991 oleh ahli mikologi Prancis Marcel Bon (lahir 1925).

Sinonim dari Echinoderma echinaceum termasuk Lepiota echinacea JE Lange, dan Cystolepiota echinacea (JE Lange) Knudsen.

Etimologi

Nama generik Echinoderma berasal dari echin- yang berarti berduri atau berduri (Landak Laut termasuk dalam kelas Echinoidea, yang berasal dari batang yang sama); dan - derma artinya kulit. Genus jamur ini tentunya memang mengandung jamur berkulit berduri. Sejauh yang saya tahu, julukan khusus echinaceum hanya menekankan kembali karakteristik berduri jamur ini.

Panduan identifikasi

Tutup Echinoderma echinaceum muda dan dewasa

Topi

Kerucut kemudian berbentuk cembung atau lonceng dan akhirnya mengembang dengan umbo yang lebar; latar belakang krem ​​atau oker yang dilapisi sisik cokelat piramidal setinggi 1-2 mm dalam cincin konsentris.

Diameter tutup saat jatuh tempo berkisar antara 1,5 hingga 5cm.

Insang Echinoderma echinaceum

Insang

Insang yang bebas dan padat berwarna krem ​​merah muda, menjadi lebih cokelat seiring bertambahnya usia; mereka diselingi oleh insang perantara dengan panjang yang bervariasi.

Batang

Panjang 2 sampai 4cm dan diameter 2,5 sampai 8mm; merah muda, bagian bawah tertutup sisik coklat runcing, menggelap ke arah pangkal. Cincin batang berbulu itu terpisah-pisah.

Spora

Oblong menjadi ellipsoidal, halus, 4-5,5 x 2,5-3; dextrinoid.dll

Cetak spora

Kerbau putih atau sangat pucat.

Bau / rasa

Bau yang sedikit tidak sedap; ringan tapi rasanya tidak enak.

Peran Habitat & Ekologis

Menyendiri atau dalam kelompok kecil di hutan campuran di atas tanah yang kaya kapur.

Musim

Juli hingga Oktober di Inggris dan Irlandia.

Kejadian

Luar biasa.

Spesies serupa

Lepiota ignivolvata memiliki cincin berwarna oranye terang atau merah kecokelatan di bagian bawah batang.

Catatan Kuliner

Echinoderma echinaceum bukanlah penemuan umum dan daya makannya diragukan. Ini dulunya termasuk dalam genus Lepiota, dimana banyak spesies yang diketahui sangat beracun. Untuk alasan ini kami merekomendasikan bahwa Echinoderma echinaceum harus diperlakukan sebagai jamur payung beracun dan tidak boleh dikumpulkan untuk makan.

Sumber Referensi

Terpesona oleh Fungi , Pat O'Reilly 2016.

Knudsen H., Vesterholt J. (eds) Funga Nordica: genera agaricoid, boletoid dan cyphelloid - Nordsvamp, 2008

Kamus Jamur ; Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers; CABI, 2008

Sejarah taksonomi dan informasi sinonim pada halaman-halaman ini diambil dari banyak sumber, tetapi khususnya dari Daftar Periksa Fungi GB dari British Mycological Society dan (untuk basidiomycetes) pada Daftar Periksa Kew tentang Basidiomycota Inggris & Irlandia.