Cuphophyllus virgineus, jamur Snowy Waxcap

Filum: Basidiomycota - Kelas: Agaricomycetes - Ordo: Agaricales - Famili: Hygrophoraceae

Distribusi - Sejarah Taksonomi - Etimologi - Identifikasi - Catatan Kuliner - Sumber Referensi

Cuphophyllus virgineus - Snowy Waxcap

Spesies yang sering ditemukan, tumpukan lilin putih gading ini tumbuh di padang rumput permanen dataran tinggi yang dibuat pendek dengan menggembalakan domba; itu juga terlihat kadang-kadang juga di hutan terbuka dan cukup sering di taman dan di halaman rumput taman. Ini terjadi terutama di daerah di mana tanahnya asam. Tempat lilin bertubuh kecil ini kadang-kadang terlewatkan ketika tersembunyi di antara rumput berlumut di halaman gereja dan padang rumput.

Ada beberapa anggota keluarga penutup lilin yang sangat pucat, dan untuk mengidentifikasinya biasanya memerlukan pemeriksaan mikroskopis.

Tutup putih murni atau gading pucat membedakan Cuphophyllus virgineus var.  virgineus, Snowy Waxcap, dari varian lain dari spesies yang sama

Insang jamur kecil ini dengan jarak yang sangat lebar dan bentuk batangnya yang hampir selalu bergelombang sangat membantu fitur pembeda yang tidak dimiliki oleh banyak lilin dan lilin kayu berwarna putih atau gading.

Distribusi

Snowy Waxcap mungkin satu-satunya spesies waxcap yang secara masuk akal bisa digambarkan sebagai 'umum' di Inggris dan Irlandia. Salah satu alasan utamanya adalah kemampuannya untuk mentolerir pupuk buatan dalam jumlah sedang yang akan memberantas sebagian besar waxcaps lainnya.

Semua halaman rumput yang dirawat sebelumnya yang hanya dipotong dan rumput dihilangkan tetapi tidak lagi diberi bahan kimia 'gulma dan pakan' atau pembunuh lumut dapat diharapkan untuk menumbuhkan Snowy Waxcaps dalam lima hingga sepuluh tahun. Beberapa waxcaps langka tidak akan muncul di tempat-tempat seperti itu sampai setidaknya setengah abad telah berlalu.

Sejarah taksonomi

Basisonim berasal dari tahun 1781, ketika ahli mikologi Austria Franz Xavier von Wulfen (1728 - 1805) mendeskripsikan Snowy Waxcap dan memberinya nama ilmiah Agaricus virgineus . (Pada masa itu sebagian besar jamur insang awalnya termasuk dalam genus Agaricus. ) Setelah dipindahkan ke genus Hygrocybe pada tahun 1916 oleh ahli mikologi Amerika William Alphonso Murrill (1869 - 1957), bentuk otonom dari penutup lilin ini diberi nama ilmiah Hygrocybe virginea var. virginea pada tahun 1969 oleh ahli mikologi Inggris Peter Darbishire Orton (1916 - 2005) dan Roy Watling (lahir 1938). Nama ilmiah Cuphophyllus virgineus yang diterima saat ini tanggal dari publikasi tahun 1989 oleh ahli mikologi Rusia Alexander Kovalenko.

Cuphophyllus virgineus var.  fuscescens.dll

Dua varian lain dari spesies ini terdapat di Inggris, di mana benteng utama mereka berada di padang rumput asam dataran tinggi, khususnya di Pegunungan Cambrian dan daerah Brecon Beacons di Wales. Cuphophyllus virgineus var . fuscescens (Bres.) E. Campo (Syn. Hygrocybe virginea var . fuscescens (Bres.) Arnolds) adalah penemuan yang sangat langka di Inggris; itu dijelaskan oleh ahli mikologi Belanda dan jamur padang rumput spesialis Eef Arnolds pada tahun 1985; topinya adalah buff dengan bagian tengah berwarna coklat tua. Yang juga sangat jarang adalah Cuphophyllus virgineus var . ochraceopallidus (PD Orton) E. Campo (Syn. Hygrocybe virginea var . ochraceopallida(PD Orton) Boertm.), Yang memiliki topi universal tanpa pusat yang lebih gelap; varian ini dijelaskan oleh spesialis tutup lilin Denmark David Boertmann pada tahun 1995 - menurunkan peringkat spesies dua tutup lilin yang sebelumnya dikenal sebagai Hygrocybe fuscescens dan Hygrocybe ochraceopallida.

Cuphophyllus virgineus dijelaskan pada tahun 1772 (dengan nama ilmiah Agaricus niveus ) oleh Giovanni Antonio Scopoli dalam edisi kedua dari Flora Carniolica . Sejak itu telah memperoleh sejumlah besar nama sinonim termasuk Agaricus subradiatus Schumach., Omphalia virginea (Wulfen) Gray, Hygrophorus niveus (Scop.) Fr., Hygrophorus subradiatus (Schumach.) Fr., Hygrophorus virgineus (Wulfen) Fr., Camarophyllus virgineus (Wulfen) P. Kumm., Camarophyllus niveus (Scop.) Wünsche, Hygrocybe nivea (Scop.) Murrill, Hygrocybe subradiata(Schumach.) PD Orton & Watling, Hygrocybe virginea (Wulfen) PD Orton & Watling, Cuphophyllus niveus (Scop.) Bon, Cuphophyllus subradiatus (Schumach.) Bon,dan Cuphophyllus virgineus (Wulfen) Kovalenko. Dan masih ada lainnya!

Etimologi

Genus Cuphophyllus dideskripsikan pada tahun 1985 oleh ahli mikologi Perancis Marcel Bon. Awalan Cupho- artinya melengkung, sedangkan akhiran - phyllus mengacu pada daun (insang) jamur dalam genus ini - jadi kita sampai pada 'dengan insang melengkung'. (Sebelumnya genus Hygrocybe dinamai demikian karena jamur dalam kelompok ini selalu sangat lembab. Hygrocybe berarti 'kepala berair'.)

Ketika Anda melihat bahwa nivea adalah salah satu julukan khusus dari waxcap ini, itu adalah petunjuk mengapa waxcap putih bersih (biasanya) ini diberi julukan khusus virginea atau virgineus . Kedua varian tersebut memiliki klaim yang lebih rendah terhadap karakteristik perawan, tentunya.

Panduan identifikasi

Tutup dan batang Cuphophyllus virgineus - Snowy Waxcap

Topi

Diameter 2 sampai 6cm, putih gading tetapi sering diwarnai sangat sedikit dengan warna kuning, tutupnya pada awalnya cembung, membesar menjadi hampir rata tetapi biasanya dengan sedikit umbo. Agak berminyak di permukaan, daging tutup lilin hampir putih bersih.

Insang Cuphophyllus virgineus

Insang

Insang yang tebal dan berlilin memiliki jarak yang sangat lebar dan memiliki ikatan yang tidak jelas pada stipe.

Seiring bertambahnya usia insang yang berwarna putih bersih cenderung menjadi lebih berwarna topi (ivory).

Batang

Ramping dan sering melengkung, putih di bagian atas dan biasanya sedikit lebih gelap ke arah pangkal, batang berdiameter 2 hingga 6 mm dan tinggi 3 hingga 7 cm.

Basidia spora empat dari Cuphophyllus virgineus

Basidia

Dalam kebanyakan kasus, basidia terdiri dari empat spora (kiri), tetapi beberapa koleksi memiliki basidia dua spora.

Spora Cuphophyllus virgineus (dari basidia 4-spora)

Spora

Ellipsoidal, halus, 7-8,5 x 4,5-5,2µm untuk basidia berspora empat (lihat di atas); 9-12 x 5-6.5µm untuk basidia dua spora; inamyloid.

Tampilkan gambar yang lebih besar

Spora Cuphophyllus virgineus, Snowy Waxcap

spora X

Cetak spora

Putih.

Bau / rasa

Tidak ada bau yang terlihat; rasa yang sedikit tidak enak tapi tidak khas.

Peran Habitat & Ekologis

Padang rumput yang telah dipotong yang tidak mengalami perlakuan pupuk buatan dalam jumlah yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir; juga halaman gereja, halaman rumput dan taman yang tidak dibuahi / dirawat, dan kadang-kadang di pembukaan hutan; paling sering di tanah asam.

Waxcaps telah lama dianggap sebagai saprobik pada akar mati rumput dan tanaman padang rumput lainnya, tetapi sekarang dianggap mungkin bahwa ada semacam hubungan timbal balik antara waxcaps dan lumut.

Musim

Agustus hingga November di Inggris dan Irlandia.

Spesies serupa

Hygrophorus eburneus sangat mirip tetapi jarak insangnya lebih dekat dan jauh lebih berlendir daripada Hygrocybe virgineus .

Catatan Kuliner

Snowy Waxcap mungkin adalah spesies Hygrocybe yang paling umum terlihat di Inggris dan Irlandia, dan merupakan salah satu dari sedikit spesies Hygrocybe yang cukup umum juga pada skala Eropa. Kekhawatiran akan berkurang jika orang mengumpulkan jamur padang rumput ini daripada beberapa spesies Hygrocybe yang lebih langka . Beberapa panduan lapangan menyatakan bahwa Snowy Waxcaps tidak hanya dapat dimakan tetapi juga sangat baik; Namun, siapa pun yang mengumpulkan jamur insang putih untuk dimakan harus menyadari bahwa beberapa jamur paling beracun yang paling mematikan - Malaikat Penghancur Amanita virosa, misalnya - berwarna putih seperti juga beberapa spesies padang rumput yang dapat menyebabkan sakit perut yang sangat tidak menyenangkan. Identifikasi yang akurat, seperti biasa dengan jamur liar, sangatlah penting.

Cuphophyllus virgineus adalah padang rumput, Wales barat Inggris

Sumber Referensi

Terpesona oleh Fungi , Pat O'Reilly 2016.

Jamur Eropa Utara, Volume 1 - Genus Hygrocybe , David Boertmann, 2010.

Funga Nordica : edisi ke-2 2012. Diedit oleh Knudsen, H. & Vesterholt, J. ISBN 9788798396130

Kamus Jamur ; Paul M. Kirk, Paul F. Cannon, David W. Minter dan JA Stalpers; CABI, 2008

Sejarah taksonomi dan informasi sinonim pada halaman-halaman ini diambil dari banyak sumber, tetapi khususnya dari Daftar Periksa Fungi GB dari British Mycological Society dan (untuk basidiomycetes) pada Daftar Periksa Kew tentang Basidiomycota Inggris & Irlandia.